Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dikuliti Habis Purnawirawan Militer: 7 Bulan dari Sekarang, Militer Putin Pasti Tumbang karena...

Dikuliti Habis Purnawirawan Militer: 7 Bulan dari Sekarang, Militer Putin Pasti Tumbang karena... Kredit Foto: Reuters/Agencja Gazeta/Cezary Aszkielowicz
Warta Ekonomi, Washington -

Purnawirawan militer Letnan Jenderal Ben Hodges mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin telah memperluas militernya di Ukraina dan bahwa invasi bisa berakhir sekitar tujuh bulan lagi atau tahun 2023, jika kekuatan Barat melanjutkan dukungan militer mereka ke Kyiv.

Hodges, yang menjabat sebagai komandan jenderal Angkatan Darat AS di Eropa, membuat pernyataan itu dalam sebuah wawancara dengan Insider yang diterbitkan Kamis (14/7/2022).

Baca Juga: Fatal! Rusia Gagal Lindungi Tank-tanknya dari Gempuran, Amerika Seketika di Atas Angin karena...

"Rusia kelelahan ... Mereka tidak punya banyak hal lain yang bisa mereka lakukan sekarang," katanya.

Penilaiannya yang relatif optimis datang di tengah tanda-tanda goyahnya dukungan AS untuk Ukraina, sama seperti negara yang terkepung itu telah mengindikasikan bahwa senjata yang disediakan Barat membuat perbedaan.

Sejak meluncurkan invasi ke Ukraina pada bulan Februari, Rusia telah menghadapi kemunduran awal, gagal untuk mengambil ibu kota Kyiv dan memberikan perang cepat yang dijanjikan oleh Kremlin.

Pasukan Rusia telah membuat keuntungan di selatan Ukraina dan di wilayah Donbas timur, menguasai sekitar 20 persen negara.

Tetapi Hodges, mengatakan kepada Insider, bahwa pasukan Ukraina memiliki keunggulan moral dibandingkan rekan-rekan Rusia mereka, yang dia gambarkan dan macet dan lelah.

Dia juga mengatakan "kekuatan penuh" dari dukungan militer Barat baru-baru ini menguasai Ukraina, khususnya sistem roket jarak jauh.

Hodges mengatakan kepada Insider bahwa setiap kali Rusia tidak memiliki "keunggulan senjata yang luar biasa", rekan-rekan Ukraina mereka menang setiap saat. Mempersenjatai pasukan Ukraina dengan senjata yang memungkinkan mereka menyerang artileri Rusia, gudang amunisi, dan pos komando "mengganggu satu hal yang dimiliki Rusia yang menguntungkan mereka."

Baca Juga: Gerindra Ungkap Penyebab Prabowo Subianto Belum Bergerak untuk Pilpres 2024, Bukan Gegara Cak Imin dan PKB

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: