Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pakar Soroti Ancaman Keras Kim Jong Un yang Arahkan Nuklir ke Korea Selatan

Pakar Soroti Ancaman Keras Kim Jong Un yang Arahkan Nuklir ke Korea Selatan Kredit Foto: Reuters/KCNA
Warta Ekonomi, Seoul -

Wakil juru bicara di Kementerian Pertahanan Korea Selatan, Moon Hong-Sik, menegaskan bahwa Seoul telah meningkatkan kapasitas militer dan postur pertahanan bersama dengan Amerika Serikat. Hal ini dilakukan untuk mengatasi ancaman nuklir Korea Utara. 

Pejabat AS dan Korea Selatan telah berulang kali mengatakan dalam beberapa bulan terakhir bahwa Korea Utara siap melakukan uji coba nuklir pertamanya dalam lima tahun.

Baca Juga: Kim Jong Un Tebar Ancaman, Korea Utara Arahkan Moncong Nuklir ke Korea Selatan dan Amerika

Sementara itu, Kim mencari dukungan publik yang lebih besar karena ekonomi negaranya telah dipukuli oleh penutupan perbatasan terkait pandemi, sanksi yang dipimpin AS dan salah urusnya sendiri.

"Retorika Kim meningkatkan ancaman eksternal untuk membenarkan rezimnya yang fokus dan ekonomis," kata Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul, Associated Press melaporkan.

Pada bulan Mei, Korea Utara juga mengakui wabah Covid-19 pertamanya, meskipun skala penyakit dan kematian banyak diperdebatkan di negara yang tidak memiliki kapasitas medis modern untuk menanganinya.

"Program nuklir dan rudal Korea Utara melanggar hukum internasional, tetapi Kim mencoba menggambarkan penumpukan senjata yang tidak stabil sebagai upaya yang benar untuk membela diri," imbuhnya.

Tetapi Cheong Seong-chang di Institut Sejong swasta di Korea Selatan mengatakan Korea Utara kemungkinan tidak akan melakukan uji coba nuklir sebelum Cina, sekutu utama dan dermawan bantuan terbesar, mengadakan konvensi partai komunis di musim gugur.

Dia mengatakan China khawatir bahwa uji coba nuklir Korea Utara dapat memberikan pembenaran kepada Amerika Serikat untuk meningkatkan kemitraan keamanannya dengan sekutunya yang dapat digunakan untuk memeriksa pengaruh Cina di wilayah tersebut.

Korea Utara baru-baru ini mengatakan sedang bergerak untuk mengatasi wabah COVID-19 di tengah kasus-kasus demam yang anjlok, tetapi para ahli mengatakan tidak jelas apakah negara itu dapat segera mengangkat pembatasan ketatnya karena dapat menghadapi kebangkitan virus akhir tahun ini.

Selama acara hari Rabu, Kim, Veteran dan lainnya tidak memakai topeng, foto media pemerintah menunjukkan. Pada hari Kamis, Korea Utara melaporkan 11 kasus demam, penurunan besar dari puncak sekitar 400.000 per hari di bulan Mei.

Korea Utara telah menolak tawaran AS dan Korea Selatan untuk barang -barang bantuan medis. Ia juga mengatakan tidak akan kembali untuk berbicara dengan Amerika Serikat kecuali jika pertama-tama meninggalkan kebijakan bermusuhan di utara, dalam referensi nyata untuk sanksi yang dipimpin AS dan latihan militer AS-Korea Selatan.

Baca Juga: Sukses Jalankan Strategi, Laba Tugu Insurance Tumbuh 15% di Kuartal III 2022

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: