Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Eks Kabais TNI Duga Sudah Ada Pihak yang 'Tahu' di Balik Tewasnya Brigadir J, Pelukan Fadil Imran ke Ferdy Sambo Lagi-lagi Disebut, Ada Apa?

Eks Kabais TNI Duga Sudah Ada Pihak yang 'Tahu' di Balik Tewasnya Brigadir J, Pelukan Fadil Imran ke Ferdy Sambo Lagi-lagi Disebut, Ada Apa? Kredit Foto: Antara/Galih Pradipta
Warta Ekonomi, Jakarta -

Tewasnya Yosua Hutabarat alias Brigadir J di insiden Berdarah Rumah Ferdy Sambo terus mendapat perhatian publik. Hampir sebulan kasus berjalan, tetapi sampai sekarang belum ada sama sekali tersangka atau titik terang dari apa yang sebenarnya terjadi.

Sedari awal kasus ini diumumkan ke publik, masyarakat ditambah dengan analisis sejumlah pihak merasa ada kejanggalan dari insiden yang menyebabkan sejumlah petinggi Polri dinonaktifkan dari jabatannya.

Eks Kepala Badan Intelijen Strategis TNI, Laksamana Muda (Purn) Soleman Ponto adalah salah satu pihak yang melalui analisisnya menyebut bahwa ada kejanggalan. Yang cukup menghebohkan adalah analisisnya yang menyebut bahwa sudah ada pihak yang tahu “cerita” di balik tewasnya brigadir J.

Saat tampil di Channel Youtube Refly Harun, Soleman memberikan penjelasan kembali mengapa dirinya menyimpulkan demikian. Salah satu yang disorot Soleman adalah Pelukan Kapolda Metro Jaya Fadil Imran dan Kadiv Propam Polri Nonaktif Ferdy Sambo.

“Pertama, yang datang ke situ kan sudah ketemu, lihat semua itu. Terus yang paling kelihatan itu ketika pertemuan dua sahabat (Fadil Imran-Ferdy Sambo),” jelas Soleman di Channel Refly Harun, dikutip Rabu (3/8/22).

Baca Juga: Ya Ampun... Berpelukan dengan Irjen Ferdy Sambo, Kapolda Fadil Imran Langgar Aturan? Pakar Hukum Tegas Singgung Nama Napoleon Bonaparte

Menurut Soleman, jika hanya berkaitan dengan kepangkatan tugas, gestur pelukan tidak perlu terjadi antara kedua petinggi Polri tersebut.

Namun ekspresi atau kesan yang ditimbulkan cenderung sedih dan ekspresif seakan ada sesuatu yang telah terjadi.

“Ini ketemu kok sudah sedih, ada simpati sedih nah ini ada apa kok jadi sedih-sedih seperti itu. Nah kita intelijen ini langsung dikaitkan, kan gitu,” lanjut Soleman.

Tuduhan Pelecehan

Soleman pun mengatakan sampai saat ini terkait tuduhan pelecehan belum bisa dikatakan fakta sehingga dianggap opini. Dirinya sebagai orang dengan latar belakang Intelijen lebih fokus pada fakta yang ada yakni adanya seorang anggota polisi yang tewas di rumah petinggi polisi.

Fakta tersebutlah yang Soleman juga kaitkan dengan kesedihan yang tergambar dari momen pelukan antara Fadil Imran dan Ferdy Sambo.

Baca Juga: Sukses Jalankan Strategi, Laba Tugu Insurance Tumbuh 15% di Kuartal III 2022

Penulis: Bayu Muhardianto
Editor: Bayu Muhardianto

Advertisement

Bagikan Artikel: