Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Analisis Eks Kabais TNI Nggak Main-main Soal Perkembangan Kasus Brigadir J yang Tewas di Rumah Ferdy Sambo: Polisi Sekarang Lawan Mafia!

Analisis Eks Kabais TNI Nggak Main-main Soal Perkembangan Kasus Brigadir J yang Tewas di Rumah Ferdy Sambo: Polisi Sekarang Lawan Mafia! Kredit Foto: Antara/Aprillio Akbar
Warta Ekonomi, Jakarta -

Bak sebuah drama film, kini perkembangan kasus tewasnya Yosua Hutabarat alias Brigadir J di rumah Irjen Ferdy Sambo mengalami perbedaan sebagaimana keterangan awal kasus di mana disebut ada tembak menembak.

Keputusan Bharada E yang kini menjadi tersangka untuk “membogkar” apa yang sebenarnya terjadi pada insiden berdarah tersebut membuyarkan beberapa keterangan awal. Kini Ferdy Sambo pun diamankan di Mako Brimbo karena diduga melanggar kode etik di TKP tewasnya Brigadir J.

Mengenai situasi perkembagan terbaru saat ini terkait tewasnya Brigadir J di rumah Ferdy Sambo ini, Eks Kepala Badan Intelijen Strategis TNI, Laksamana Muda (Purn) Soleman Ponto mengungkapkan analisisnya.

Menurut Soleman, kini polisi bukan lagi sedang berhadapan denga polisi yang bermasalah, tetapi mafia.

Baca Juga: Eks Kabais TNI Duga Sudah Ada Pihak yang “Tahu” di Balik Tewasnya Brigadir J, Pelukan Fadil Imran ke Ferdy Sambo Lagi-lagi Disebut, Ada Apa?

“Dulu kita mulai bahwa ini adalah Polisi lawan polisi di rumah polisi, sekarang ada kemajuan Polisi lawan mafia di rumah polisi,” ujar Soleman Ponto dalam diskusi online yang diadakan Pusat Kajian dan Analisis Data, Minggu (7/8/22).

Tentu bukannya tanpa alasan, pakar intelijen tersebut mengungkapkan sejumlah alasan sehingga kini menyebut bahwa polisi melawan Mafia dalam kasus ini.

Alasan tersebut berkaitan dengan alibi dan tindakan yang dilakukan dalam usaha menutupi kasus ini.

“Setelah membunuh mereka membersihkan TKP, sekarang TKP sudah bersih. Setelah TKP bersih mereka menghilangkan barang bukti, pistol sekarang tidak jelas kemana. Lalu mereka membuat alibi, dibuat alibi entah Pak Sambo PCR di mana. Lalu dibuat berita bohong, ada tembak menembak, ada satu jagon tembak ternyata tidak,” jelas Soleman.

Baca Juga: Tak Tahu Duduk Permasalahannya, Begini Reaksi Richard Saat Disuruh Bunuh Yosua, Sambo Malah Bilang Begini

Penulis: Bayu Muhardianto
Editor: Bayu Muhardianto

Advertisement

Bagikan Artikel: