Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Roket Salah Tembak Mungkin Tewaskan Lebih dari Selusin Nyawa di Gaza

Roket Salah Tembak Mungkin Tewaskan Lebih dari Selusin Nyawa di Gaza Kredit Foto: AFP
Warta Ekonomi, Tel Aviv -

Hampir sepertiga warga Palestina yang tewas dalam kekerasan terbaru antara Israel dan militan Gaza mungkin telah terbunuh oleh roket yang ditembakkan oleh pihak Palestina, menurut penilaian militer Israel yang tampaknya konsisten dengan laporan independen oleh Associated Press.

Militer Israel mengatakan 47 warga Palestina tewas dalam pertempuran akhir pekan. Setidaknya 14 di antaranya oleh roket yang ditembakkan Jihad Islam yang gagal.

Baca Juga: Memanas, Para Pimpinan Jihad Islam di Bawah Ancaman Menteri Pertahanan Israel

Tak seorang pun di Gaza dengan pengetahuan langsung tentang ledakan tersebut bersedia untuk berbicara tentang mereka di depan umum. Tapi tayangan TV langsung menunjukkan roket militan jatuh pendek di lingkungan perumahan yang padat.

Dan kunjungan AP ke lokasi dua ledakan yang menewaskan total 12 orang mendukung kecurigaan bahwa ledakan itu disebabkan oleh roket yang keluar jalur.

Israel mengklaim kemenangan dalam bentrokan akhir pekan, sebagian karena menewaskan dua komandan senior Jihad Islam dan karena tidak ada orang Israel yang tewas atau terluka parah.

Jika ternyata Jihad Islam merugikan beberapa dari mereka yang diklaimnya dilindungi, itu akan membuat hasil yang lebih memalukan bagi kelompok militan dan sponsor utamanya, Iran.

Di Gaza, kelompok militan Hamas yang berkuasa sangat mengawasi perbedaan pendapat, dan banyak orang Palestina memandang kelompok-kelompok bersenjata sebagai pejuang kemerdekaan yang membela tanah air mereka dalam menghadapi agresi Israel.

Israel mengatakan pihaknya hanya menargetkan militan dan melakukan segala upaya untuk menyelamatkan warga sipil.

Tapi setidaknya satu serangan, yang menewaskan seorang komandan senior Jihad Islam di selatan kota Rafah, Sabtu, malam, juga menewaskan lima warga sipil ketika Israel meratakan satu rumah dan merusak lainnya.

Kekerasan dimulai pada Jumat, ketika Israel melancarkan gelombang serangan udara terhadap Jihad Islam karena apa yang digambarkan militer sebagai ancaman yang akan segera terjadi terhadap warga Israel yang tinggal di dekat perbatasan Gaza.

Pada saat gencatan senjata mulai berlaku Minggu malam, Jihad Islam telah menembakkan ratusan roket ke Israel, dan pesawat Israel telah menyerang lusinan sasaran yang diduga militan.

Tentara Israel mengatakan gerilyawan menembakkan sekitar 1.100 roket, dengan sekitar 200 roket mendarat di dalam kantong Palestina.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan 46 warga Palestina tewas dalam tiga hari pertempuran, termasuk 16 anak-anak dan empat wanita. Itu tidak membedakan antara warga sipil dan militan.

Baca Juga: LPS Kerek Suku Bunga Penjaminan Simpanan Rupiah dan Dolar di Perbankan

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: