Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bisa Kiamat, Perang Nuklir Amerika dan Rusia bakal Membuat 5 Miliar Orang Alami...

Bisa Kiamat, Perang Nuklir Amerika dan Rusia bakal Membuat 5 Miliar Orang Alami... Kredit Foto: Creative Commons
Warta Ekonomi, London -

Diperkirakan 5 miliar orang atau tiga perempat dari populasi dunia akan kelaparan jika terjadi perang nuklir antara Amerika Serikat dan Rusia, menurut penelitian baru.

Hasil panen di seluruh dunia akan dipangkas karena senjata nuklir akan memicu badai api yang melepaskan jelaga yang menghalangi sinar matahari ke atmosfer, para peneliti menemukan, dilansir The Independent.

Baca Juga: Kesepakatan Nuklir Iran dengan Uni Eropa Lebih Penting, Hati-hati

Meskipun ini adalah potensi konflik terbesar yang dipertimbangkan, para ilmuwan juga melihat apa yang akan terjadi dalam perang nuklir yang lebih kecil dan menemukan miliaran masih akan mati karena penghancuran sistem pangan global.

Mereka melihat apa yang akan terjadi selama lima perang India-Pakistan yang lebih kecil serta konflik besar AS-Rusia berdasarkan ukuran persenjataan nuklir masing-masing negara.

Para peneliti AS menemukan skenario nuklir terkecil akan menyebabkan produksi pangan rata-rata global --diukur dalam kalori-- turun 7 persen dalam waktu lima tahun.

Jika perang nuklir antara AS dan Rusia terjadi, mereka memperkirakan produksi pangan akan anjlok hingga 90 persen tiga hingga empat tahun setelah konflik apa pun.

Lebih dari 75 persen dunia akan kelaparan dalam dua tahun di bawah skenario ini.

Alan Robock, rekan penulis studi, mengatakan para ilmuwan memahami bahwa perang nuklir dalam ukuran apa pun akan melenyapkan sistem pangan global dan membunuh miliaran orang dalam prosesnya.

“Data memberitahu kita satu hal: kita harus mencegah perang nuklir terjadi,” kata profesor ilmu iklim dari Rutgers University di New Jersey.

Penelitian mereka menemukan penurunan panen akan menjadi yang paling parah di negara-negara dengan garis lintang menengah-tinggi, yang mencakup Rusia dan AS dan dapat berdampak buruk pada negara-negara Afrika dan Timur Tengah yang bergantung pada impor.

Studi ini telah diterbitkan dalam jurnal Nature Food.

Baca Juga: Ekonomi Makin Pulih, Penyaluran Kredit BTPN Naik Hingga 10%

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: