Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dituduh Sarang Teroris, Kantor Kemanusiaan Palestina Digeruduk Pasukan Militer Israel

Dituduh Sarang Teroris, Kantor Kemanusiaan Palestina Digeruduk Pasukan Militer Israel Kredit Foto: Instagram/Israel
Warta Ekonomi, Yerusalem -

Kantor organisasi kemanusiaan dan advokasi digeledah oleh pasukan Israel atau IDF pada Kamis (18/8/2022) dini hari. 

Penggerebekan itu, yang berlokasi di Ramallah, Tepi Barat Palestina, menyusul penetapan kelompok-kelompok pemilik kantor sebagai organisasi teroris.

Baca Juga: Ketiban Sial! Pejuang Hamas Tewas Disambar Roket yang Diluncurkan Jihad Islam Palestina

Israel mengatakan kelompok-kelompok itu secara efektif dioperasikan sebagai cabang dari Front Populer untuk organisasi teror Pembebasan Palestina (PFLP/Popular Front for the Liberation of Palestine).

Namun klaim negara Yahudi dibantah oleh kelompok-kelompok itu. Mereka menuduh Israel berusaha membungkam kritik atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia.

Pada Rabu malam, Menteri Pertahanan Benny Gantz meratifikasi keputusan Oktober 2021 untuk melabeli beberapa organisasi sebagai kelompok teror yang terkait dengan PFLP.

Organisasi itu adalah  Komite Persatuan Wanita Palestina, Pusat Penelitian dan Advokasi Bisan, dan Addameer, yang mewakili tahanan keamanan Palestina di pengadilan militer Israel.

Kelompok lain, termasuk Komite Persatuan Kerja Pertanian, juga tetap terdaftar sebagai terkait dengan PFLP.

IDF mengatakan Kamis pagi bahwa pasukan telah menutup kantor tujuh organisasi di Tepi Barat semalam, menyita "properti milik organisasi teror."

“Selama kegiatan kontraterorisme, batu dan bom molotov dilemparkan ke arah tentara, yang merespons dengan cara membubarkan kerusuhan,” tambah IDF.

Menurut organisasi  Al-Haq dan DCI-P, pasukan menyita “file klien,” mengelas pintu kantor mereka di Ramallah, dan meninggalkan pemberitahuan yang menyatakan bahwa organisasi tersebut melanggar hukum.

"Mereka datang, meledakkan pintu, masuk ke dalam, dan mengacaukan file-file itu," Shawan Jabarin, direktur al-Haq, mengatakan kepada Associated Press.

Dia menambahkan bahwa mereka masih memeriksa apakah ada dokumen yang disita.

Deklarasi Oktober 2021 memicu reaksi cepat di seluruh dunia, dengan Uni Eropa, Otoritas Palestina, Demokrat AS progresif, kelompok Yahudi AS, dan organisasi hak asasi manusia internasional mengungkapkan kritik.

Sebagian besar organisasi yang ditargetkan mendokumentasikan dugaan pelanggaran hak asasi manusia oleh Israel serta Otoritas Palestina, yang secara rutin menahan para aktivis Palestina. 

Kelompok tersebut telah menerima dana yang cukup besar dalam bentuk hibah dari negara-negara anggota UE dan Perserikatan Bangsa-Bangsa, di antara para donor lainnya.

Baca Juga: Tren Harga Beras Naik, Politisi Demokrat: Ketinggian Bapak Ngomong Kendaraan Listrik dan Startup Kalau Urus Beras Aja Pontang-panting

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan GenPI. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab GenPI.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: