Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Orang Terkaya: Mike Cannon-Brookes, Profesor Muda dan Miliarder Teknologi dari Australia

Kisah Orang Terkaya: Mike Cannon-Brookes, Profesor Muda dan Miliarder Teknologi dari Australia Kredit Foto: Twitter/Forbes
Warta Ekonomi, Jakarta -

Salah satu orang terkaya dunia berasal dari Australia. ialah Michael Cannon-Brookes atau Mike Cannon-Brookes. Ia adalah pendiri dan CEO dari perusahaan perangkat lunak Atlassian. Cannon-Brookes lahir pada November 1979, dan merupakan putra dari seorang eksekutif perbankan global bernama Mike dan istrinya, Helen. Cannon-Brookes lulus dari University of New South Wales dengan gelar sarjana dalam sistem informasi pada Beasiswa Co-op UNSW.

Bersama Scott Farquhar, Cannon-Brookes menjadi salah satu pendiri dan co-CEO Atlassian yang merupakan perusahaan perangkat lunak. Mereka memulai perusahaan pada tahun 2002, tak lama setelah lulus kuliah. Modal awal mereka berasal dari kartu kredit.

Hari ini, lebih dari 160.000 organisasi besar dan kecil di seluruh dunia, termasuk perusahaan seperti Spotify, NASA, Mercy Ships, Sotheby's, dan Visa menggunakan produk kolaborasi Atlassian untuk membantu tim mereka bekerja sama dengan lebih baik.

Di luar Atlassian, Mike adalah investor teknologi di bidang perangkat lunak, fintech, pertanian, dan energi dan duduk di dewan Zoox. Dia juga sangat peduli tentang memberi kembali dan merupakan anggota dewan Room to Read. Sebagai penginjil energi bersih yang bersemangat, Mike adalah kekuatan pendorong di belakang Australia untuk mendapatkan baterai lithium ion terbesar di dunia dan gerakan "Fair Dinkum Power".

Selain berbisnis, Cannon-Brookes juga seorang profesor tambahan di Fakultas Ilmu Komputer dan Teknik Universitas New South Wales. Cannon-Brookes dan Farquhar diakui sebagai Australian IT Professional of the Year award pada tahun 2004, dan Australian 2006 Entrepreneur of the Year . Cannon-Brookes juga mendapat penghargaan dari World Economic Forum sebagai Young Global Leader pada tahun 2009 dan merupakan anggota dari The Forum of Young Global Leaders.

Baca Juga: Memiliki Potensi Besar, UUS Maybank Indonesia Dukung Pengembangan Industri Halal

Penulis: Fajria Anindya Utami
Editor: Fajria Anindya Utami

Advertisement

Bagikan Artikel: