Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mengerikan! Hamas Eksekusi Mati 5 Penduduk Gaza, Alasan Ini Jadi Pemicunya

Mengerikan! Hamas Eksekusi Mati 5 Penduduk Gaza, Alasan Ini Jadi Pemicunya Kredit Foto: Sky News
Warta Ekonomi, Gaza -

Otoritas Hamas di Gaza pada Minggu (4/9/2022) mengeksekusi mati lima pria Palestina. Pemicunya adalah terkait dalam kasus pembunuhan terpisah dan dugaan kerja sama dengan Israel.

Kementerian Dalam Negeri Hamas mengatakan eksekusi itu dimaksudkan "untuk mencapai pencegahan dan keamanan publik," tetapi kelompok-kelompok hak asasi di masa lalu telah mempertanyakan standar pengadilan yang adil di pengadilan militer dan sipil dari kelompok militan Islam.

Baca Juga: Dikaitkan Cuci Tangan buat Hamas, Puluhan Orang dan Korporat Kena, Sanksi Menteri Pertahanan Israel Keras Juga

Dua pria, keduanya anggota pasukan keamanan Palestina, dibunuh oleh regu tembak, dan tiga lainnya digantung saat fajar di sebuah lokasi keamanan di Kota Gaza.

Eksekusi tersebut adalah yang pertama sejak Hamas mengeksekusi tiga warga Gaza setelah pengadilan tergesa-gesa dalam pembunuhan seorang pemimpin kelompok itu pada 2017.

Dua dari mereka yang dihukum mati pada Minggu, usia 44 dan 54 tahun, didakwa bekerja sama dengan Israel dan memberikan informasi yang membantu militer Israel dalam menyerang sasaran di Gaza, kata kementerian itu. Mereka masing-masing ditahan sejak 2009 dan 2015.

Tiga orang lainnya dinyatakan bersalah atas pembunuhan dalam kasus terpisah, termasuk seorang pria yang diduga ikut serta dalam baku tembak yang menewaskan seorang pria dan seorang gadis remaja selama perselisihan keluarga pada bulan Juli.

Hamas mengambil alih Gaza pada 2007 setelah bentrokan sengit dengan pasukan yang setia kepada Presiden Palestina Mahmoud Abbas. Ini telah mengeluarkan 180 hukuman mati dan menindaklanjuti 33 di antaranya “tanpa ratifikasi Presiden Palestina yang melanggar hukum Palestina,” menurut Pusat Hak Asasi Manusia Palestina.

Otoritas Palestina, yang berbasis di dan menerapkan pemerintahan sendiri yang terbatas di Tepi Barat yang diduduki Israel, menandatangani perjanjian internasional yang melarang hukuman mati pada tahun 2018.

Hamas dan Israel telah berperang empat kali dan sejumlah pertempuran kecil sejak 2007, yang terbaru pada Mei 2021. Israel, Amerika Serikat, dan Uni Eropa menganggap kelompok itu sebagai organisasi teroris karena serangannya yang menargetkan warga sipil Israel.

Baca Juga: Waduh! Berniat Usulkan Ganjar, Politikus PDIP Ini Minta PAN Berhati-hati

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: