Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Terkuak Rincian Anggaran Pemakaman Shinzo Abe Senilai Lebih dari Rp170 Miliar, Paling Besar Dihabiskan Untuk Ini!

Terkuak Rincian Anggaran Pemakaman Shinzo Abe Senilai Lebih dari Rp170 Miliar, Paling Besar Dihabiskan Untuk Ini! Kredit Foto: Reuters/Jorge Silva
Warta Ekonomi, Tokyo -

Jepang akan menghabiskan sekitar 1,65 miliar yen (Rp173,3 miliar) untuk pemakaman kenegaraan yang direncanakan untuk mantan Perdana Menteri Shinzo Abe.

Pemerintah Jepang pada Selasa (6/9/2022) mengungkap rincian anggaran tersebut mencakup biaya keamanan dan penerimaan. 

Baca Juga: Pemakaman Kenegaraan Shinzo Abe bakal Menelan Biaya hingga 1,8 Juta Dolar

Pemerintah pada akhir Agustus menyetujui anggaran lebih sederhana sebesar 250 juta yen untuk pemakaman tetapi dikritik disebut tidak realistis karena mengesampingkan pengeluaran besar dan kuat untuk keamanan dan hosting VIP.

Pemerintah sekarang memperkirakan biaya keamanan untuk pemakaman akan mencapai sekitar 800 juta yen, sementara menjamu delegasi asing akan menelan biaya sekitar 600 juta yen, Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno mengumumkan.

"Jika kami memberikan perkiraan yang disederhanakan, saya kira totalnya akan mendekati apa yang Anda katakan," katanya dalam menanggapi pertanyaan apakah total pemakaman kenegaraan akan menjadi sekitar 1,7 miliar yen.

Sekitar 6.000 tamu diperkirakan akan menghadiri upacara tersebut, yang akan diadakan pada 27 September di aula Nippon Budokan Tokyo.

Tamu-tamu itu termasuk lebih dari 190 delegasi asing, di mana sekitar 50 diperkirakan termasuk VIP tingkat kepala negara menurut Matsuno. Abe ditembak mati selama rapat umum pemilihan pada bulan Juli.

Penolakan terhadap layanan yang didanai pembayar pajak untuk Abe, perdana menteri Jepang yang paling lama menjabat tetapi sangat memecah belah, telah bertahan, diperburuk oleh pengungkapan hubungan dia dan anggota partai yang berkuasa lainnya dengan Gereja Unifikasi yang kontroversial. Peringkat persetujuan Perdana Menteri Fumio Kishida telah turun bersamaan.

"Kami memutuskan untuk memberikan perkiraan ini sesuai dengan tawaran Perdana Menteri Fumio Kishida untuk klarifikasi detail" dari pemakaman kenegaraan, kata Matsuno.

Terduga pembunuh Abe mengatakan kepada jaksa bahwa dia menyimpan dendam terhadap organisasi keagamaan, yang dikenal dengan pernikahan massal dan taktik penggalangan dana yang agresif, dan dia yakin Abe memiliki koneksi dengan kelompok itu, media lokal melaporkan.

Jajak pendapat surat kabar Yomiuri yang dilakukan awal bulan ini menunjukkan 56% responden menentang pemakaman kenegaraan, dibandingkan dengan 38% mendukung.

Baca Juga: Setelah Bank Bengkulu, Kini Bank Sultra Gabung Dalam KUB Bank Bjb

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: