Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Memanas! Taiwan Sukses Boyong HIMARS, Situasi Bisa Berubah 180 Derajat

Memanas! Taiwan Sukses Boyong HIMARS, Situasi Bisa Berubah 180 Derajat Kredit Foto: Reuters/Kantor Kepresidenan Taiwan
Warta Ekonomi, Taipei -

Taiwan mengumumkan telah membeli HIMARS atau Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi M142 sebagai bagian dari strategi pertahanan. Lingkungan geostrategis yang memburuk telah memotivasi keputusan Taipei tersebut. 

Militer Taiwan telah memutuskan untuk membeli tambahan peluncur M142 High Mobility Artillery Rockets Systems (HIMARS) dan amunisi Army Tactical Missile System (ATACMS) sebagai bagian dari rekor anggaran pertahanan tahunan senilai $40 miliar.

Baca Juga: Presiden Tsai Ing-wen: Berkat Latihan China, Kemampuan Tempur Taiwan Berlipat Ganda

Dalam anggaran pertahanan yang diusulkan untuk tahun 2023, Taiwan telah mengalokasikan dana untuk akuisisi 29 HIMARS, serta 84 rudal permukaan-ke-permukaan (SSM) dan 864 roket berpemandu presisi sebagai bagian dari anggaran pertahanan terbesarnya, saat ini senilai $21,3 miliar.

Keputusan tersebut mencerminkan fokus baru dalam membangun strategi pertahanan multi-cabang di tengah upaya berkelanjutan untuk meningkatkan pencegahan strategis.

Setelah awalnya berencana untuk membeli 11 peluncur HIMARS dan 64 rudal ATACMS, Taiwan terpaksa memperbarui rencana pengeluaran pertahanannya setelah rencana awal untuk membeli 40 howitzer self-propelled M109A6 Paladin dibatalkan pada Mei karena “kemampuan produksi yang tidak memadai”, menurut Tristan Sauer, analis domain tanah di GlobalData.

Terlepas dari perubahan tahap akhir ini, anggaran pertahanan Taiwan 2023 sejalan untuk memberikan serangkaian kemampuan multi-segi yang terdiri dari platform canggih dan sistem senjata konvensional untuk mendukung strategi pertahanan asimetrisnya.

Pelajaran dari Ukraina

Setelah invasi Rusia ke Ukraina, pejabat pertahanan Taiwan semakin mendorong pendekatan yang lebih bernuansa untuk pengadaan pertahanan.

Analis menyoroti tingkat gesekan yang sangat tinggi dari platform lanjutan dan lama dalam konflik intensitas tinggi.

“Upaya sebelumnya untuk meningkatkan pencegahan dengan memperoleh sejumlah kecil platform dan sistem canggih telah mendapat sorotan yang meningkat selama beberapa bulan terakhir,” kata Sauer.

“Kekhawatiran meningkat bahwa pendekatan semacam itu akan memberikan 'target prioritas' untuk setiap musuh. Setelah dikalahkan, ini akan melumpuhkan kapasitas militer untuk bereaksi dan merespons,” tambahnya.

Pergeseran paradigma telah terjadi dalam prioritas pengadaan Taiwan, dengan pendanaan dialihkan dari program pengadaan skala besar untuk mendukung pengembangan dan pembelian teknologi pengganda kekuatan yang lebih terjangkau.

Ini termasuk sistem udara taktis tanpa awak, peluru kendali anti-tank, dan sistem pertahanan udara portabel.

Baca Juga: Ekonomi Terus Membaik, BCA Optimistis Kredit Konsumer Tumbuh Positif

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: