Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

'Maju Kena Mundur Kena' untuk Suharso Monoarfa Soal Pelengseran Dirinya di PPP, Dahlan Iskan: Kehilangan Angin dan Serba Sulit

'Maju Kena Mundur Kena' untuk Suharso Monoarfa Soal Pelengseran Dirinya di PPP, Dahlan Iskan: Kehilangan Angin dan Serba Sulit Kredit Foto: Sufri Yuliardi
Warta Ekonomi, Jakarta -

Gejolak internal Partai Persatuan Pembangunan (PPP) memuncak di Mukernas Partai, hasil dari Mukernas tersebut adalah Suharso Monoarfa dinyatakan lengser dari jabatannya sebagai Ketua Umum.

Bersamaan dengan dilengserkannya Suharso Monoarfa ini, Muhammad Mardiono ditunjuk sebagai Plt. Ketua Umum.

Situasi di PPP ini juga dikomentari oleh eks Menteri BUMN, Dahlan Iskan. Melalui catatannya yang terbit di laman disway.id, Dahlan menilai apa yang terjadi di PPP khususnya pengesahan kepengurusan Mardiono sangat cepat.

“Begitu cepat birokrasi kita. Empat hari setelah diajukan pengesahan itu langsung diterbitkan: Mardiono menjadi Pelaksana Tugas Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Partai Persatuan Pembangunan,” tulis Dahlan dikutip dari disway.id, Senin (12/9/22).

Baca Juga: Dahlan Iskan Sebut Kasus Brigadir J dan Ferdy Sambo Punya Sisi Positif: Kali Pertama Cebong dan Kampret Bisa Bersatu

Situasi Suharso juga menurut Dahlan Iskan saat ini tidak menentu atau tidak punya “pegangan” kuat, Dahlan mengistiklakannya dengan “kehilangan Angin dan serba sulit”.

Hal ini menimbulkan situasi “maju kena mundur kena”, jika pasrah maka dirinya akan kehilangan posisi penting di PPP, sedangkan jika ingin melawan maka yang dilawan adalah menteri yang mengeluarkan pengesahan kepengurusan Mardiono.

Baca Juga: BSI luncurkan Fitur Top Up Gadai Emas di BSI Mobile, Bisa Diakses Di Manapun dan Kapanpun

Penulis: Bayu Muhardianto
Editor: Bayu Muhardianto

Advertisement

Bagikan Artikel: