Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Produk Inovasi Pupuk Indonesia Terbukti Tingkatkan Produktivitas Kentang di Kargo

Produk Inovasi Pupuk Indonesia Terbukti Tingkatkan Produktivitas Kentang di Kargo Kredit Foto: Ist
Warta Ekonomi, Jakarta -

Produk inovasi Pupuk Indonesia Grup terbukti meningkatkan produktivitas tanaman kentang di Kabupaten Karo, Sumatera Utara. Produk tersebut berupa pupuk non subsidi dengan nama Petro ZA Plus dan Phosgreen yang diproduksi oleh PT Petrokimia Gresik yang merupakan anak perusahaan PT Pupuk Indonesia (Persero).

Direktur Pemasaran Pupuk Indonesia, Gusrizal mengatakan bahwa pemanfaatan pupuk non subsidi ini dilakukan pada demplot (demonstration plot) pada budidaya bibit kentang. Peningkatan produktivitas ini juga diharapkan berdampak positif bagi para petani khususnya di tengah ketidakpastian harga komoditas di pasar.

“Pupuk Indonesia Grup selalu memberikan inovasi dalam pengembangan produk dan layanan serta berkomitmen untuk meningkatkan kepuasan pelanggan salah satunya melalui penyediaan pupuk non subsidi Phosgreen dan ZA Plus yang mampu meningkatkan produktivitas pertanian khususnya pada tanaman kentang,” demikian ungkap Gusrizal.

Baca Juga: Terapkan Lima Strategi Bisnis di Masa Pandemi, Pupuk Indonesia Utilitas Diganjar Tiga Penghargaan

Bentuk inovasi Pupuk Indonesia, dikatakan Gusrizal juga tidak terbatas hanya pada pupuk. Perseroan juga memberikan layanan uji tanah secara gratis kepada petani. Tujuannya, agar para petani mengetahui unsur hara tanah dalam menentukan rekomendasi pemupukan yang tepat sesuai spesifikasi lokasi.

Selanjutnya, Pupuk Indonesia Grup juga mengimplementasikan sistem digitalisasi dalam rangka meningkatkan pelayanan terhadap customer atau stakeholder dalam hal ini petani. Sistem digital yang diterapkan BUMN sektor pupuk ini antara lain Retail Management System (RMS) atau aplikasi Rekan, hingga Distribution Planning Center System (DPCS).

“Semoga kegiatan ini menjadi salah satu momentum bagi petani Indonesia untuk meningkatkan daya saing untuk mewujudkan ketahanan pangan nasional. 

Pada kesempatan yang sama Direktur Utama Petrokimia Gresik, Dwi Satriyo mengungkapkan pupuk non subsidi hasil inovasi ini menjadi alternatif pilihan petani agar tidak melulu bergantung pada pupuk bersubsidi. Pasalnya, pupuk non subsidi Petro ZA Plus dan Phosgreen ini terbukti meningkatkan produktivitas budidaya kentang.

Dari hasil demplot, jumlah rata-rata umbi per tanaman kentang sebanyak 26 umbi, dengan bobot sekitar 1,39 kilogram (kg), sehingga estimasi total panen mencapai 30 ton per hektar. Sedangkan, pada budidaya petani sebelumnya hanya diperoleh rata-rata ubi per tanaman seberat 1 kg atau estimasi total panen sekitar 22 ton per hektar. Artinya ada peningkatan produktivitas sekitar 8 ton per hektar.

“Saya berharap budidaya demplot yang telah kita laksanakan selama 3,5 bulan ini dapat diduplikasi oleh petani kentang lain di Kabupaten Karo, maupun petani di Sumatera Utara sehingga manfaat dari produk terbaik Petrokimia Gresik ini dapat menjangkau lebih luas lagi, dan mampu mendorong pertumbuhan perekonomian daerah,” kata Dwi Satriyo.

Baca Juga: Sambut Musim Tanam, Pupuk Indonesia Siapkan Stok 113.856 Ton untuk Jabar-Banten-DKI

 Adapun rekomendasi pemupukan pada demplot di lahan seluas 0,2 hektar antara lain Petro ZA Plus (100 kg), Phosgreen (100 kg), NPK Phonska Plus (200 kg), ZK (50 kg) dan Petroganik (400 kg). Petrokimia Gresik dalam demplot ini juga memberikan kawalan untuk pengendalian hama.

 Petro ZA Plus memiliki kandungan Nitrogen 21%, Sulfur 24%, dan Zinc 1000 ppm. Keunggulan pupuk ini mampu memacu pertumbuhan jumlah anakan, tinggi tanaman, jumlah daun dan menjadikan warna daun tampak lebih hijau. Selain itu juga meningkatkan mutu hasil panen dengan memperbaiki warna, aroma, rasa, dan besar buah/umbi, serta menjadikan tanaman lebih tahan terhadap serangan hama atau penyakit.

 Sedangkan Phosgreen, dilahirkan dengan kandungan Fosfat dan Kalsium masing-masing minimal 20%, serta Magnesium minimal 3% yang berfungsi memacu pertumbuhan akar, pembentukan bunga, serta meningkatkan ketahanan hasil panen sehingga mengurangi penyusutan selama penyimpanan. Phosgreen juga diperkaya dengan tambahan unsur hara Sulfur yang dapat meningkatkan mutu hasil panen.

Baca Juga: Jokowi Harus Tahu, Tingginya Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Bukan Prestasi, Bank Dunia Kasih Bukti ini

Penulis: Annisa Nurfitriyani
Editor: Annisa Nurfitriyani

Advertisement

Bagikan Artikel: