Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Amerika Punya Pembom Siluman Baru, B-21 Angkatan Udara Segera Diluncurkan

Amerika Punya Pembom Siluman Baru, B-21 Angkatan Udara Segera Diluncurkan Kredit Foto: Defence Blog
Warta Ekonomi, Washington -

Pembom siluman Amerika Serikat generasi berikutnya yang sangat rahasia, B-21 Raider, akhirnya akan segera dirilis oleh Angkatan Udara AS pada Desember, menurut pengumuman Northrop Grumann.

Breaking Defense melaporkan, Andrew Hunter, seorang eksekutif akuisisi Angkatan Udara AS mengungkapkan jadwal peluncuran selama diskusi meja bundar dengan wartawan di konferensi Air, Space, and Cyber Asosiasi Angkatan Udara.

Baca Juga: 2 Bomber Berkemampuan Nuklir Amerika Mengudara di Langit Timur Tengah, Jet Tempur 2 Negara Arab Mengekor

Upacara, yang dilaporkan akan diadakan di fasilitas Northrop Grumman di Palmdale, California, tempat B-21 diproduksi, belum diberi tanggal pasti oleh layanan tersebut.

"Kami masih bekerja untuk menyelesaikan semua rencana," kata Hunter seperti dikutip Sputnik.

Northrop Grumman mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka yang cukup beruntung untuk melihat pembom baru secara langsung mungkin hanya dapat melihatnya dari sudut tertentu, memungkinkan Angkatan Udara dan perusahaan untuk mencegah informasi rahasia tentang desainnya dikumpulkan oleh penonton.

Acara presentasi akan menjadi "hanya undangan" dan memberikan "pandangan eksklusif" dari B-21.

“B-21 adalah pesawat militer paling canggih yang pernah dibuat dan merupakan produk inovasi perintis dan keunggulan teknologi,” kata Doug Young, wakil presiden sektor aeronautika Northrop, dalam rilisnya. ribuan orang bekerja setiap hari untuk mengirimkan pesawat ini."

Pada 2015, Northrop Grumman memenangkan kontrak B-21 atas tim desain Boeing-Lockheed Martin.

Enam B-21 saat ini sedang diproduksi, menurut informasi yang dirilis sejauh ini oleh Northrop, dengan penerbangan awal ditetapkan pada tahun 2023.

"Waktu sebenarnya dari penerbangan pertama akan didasarkan pada hasil uji darat," tambah rilis tersebut.

Pembom B-21 pertama dilaporkan telah meninggalkan jalur perakitan dan memasuki fasilitas kalibrasi, di mana ia akan menjalani pengujian pada bulan Maret untuk memastikan struktur pesawat sesuai dengan persyaratan Angkatan Udara.

Pada tahun fiskal 2023, Angkatan Udara mencari $ 5 miliar untuk B-21, termasuk $ 1,7 miliar untuk pembiayaan pengadaan, meskipun tidak akan mengatakan berapa banyak pembom yang sebenarnya akan dibeli. Angkatan Udara diduga bermaksud untuk membeli setidaknya 100 B-21 secara keseluruhan.

Perkiraan biaya setiap B-21 dalam mata uang FY10 adalah $550 juta.

Baca Juga: Dinilai Pilih Kasih, Acara Relawan Jokowi di Stadion GBK Dikecam, Yan Harahap: Ugal-ugalan

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: