Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Drone Iran Janjikan Rusia Keunggulan Baru Saat Berusaha Membalikkan Kerugian

Drone Iran Janjikan Rusia Keunggulan Baru Saat Berusaha Membalikkan Kerugian Kredit Foto: AP Photo/SepahNews
Warta Ekonomi, Ankara -

Pertama ada Bayraktar TB2. Sekarang ada Shahed 136. Pesawat nirawak atau drone bersenjata telah menjadi fitur konflik Ukraina sejak invasi Rusia dimulai pada Februari.

Tidak hanya Ukraina konflik skala penuh pertama antara dua militer maju yang menggunakan drone bersenjata, pesawat berbicara kepada garis patahan geopolitik yang muncul selama perang, karena pengiriman TB2 andalan Turki ke pasukan Ukraina menyebabkan kekhawatiran di Moskow.

Baca Juga: Gempar! Raksasa Pembuat Drone Israel Dibobol Hacker, Anonim Kumpulkan Data Pribadi, Transaksi, hingga Etnis

Bulan ini, ketika Rusia dilaporkan berjuang untuk memproduksi modelnya sendiri, pasukan Rusia terlihat mengerahkan drone tempur Iran sebagai gantinya.

Pada Senin (26/9/2022), militer Ukraina mengkonfirmasi bahwa "infrastruktur militer" telah diserang oleh dua pesawat tak berawak "kamikaze" di kota pelabuhan Odesa, yang secara luas diyakini dijual ke Rusia oleh Iran. Drone ketiga dihancurkan oleh sistem pertahanan udara Ukraina dalam serangan yang sama.

Serangan terbaru merupakan perluasan penggunaan drone buatan Iran di Ukraina, dengan Kyiv mengklaim telah menembak jatuh lebih dari selusin sejauh ini.

Drone Iran memulai debutnya dalam konflik Ukraina pada awal September, setelah berbulan-bulan desas-desus bahwa Teheran telah menjual ratusan ke Moskow saat invasi Rusia menghadapi perlawanan keras.

Iran dan Rusia telah lama menjalin hubungan baik dan menjadi mitra dalam perang Suriah selama dekade terakhir, namun Kyiv tetap mempertahankan hubungan diplomatik dengan Teheran.

Namun, pengenalan drone Iran mendorong Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pekan lalu untuk menarik akreditasi duta besar Iran dan secara signifikan mengurangi jumlah staf diplomatik di kedutaannya di Kyiv, sebuah tanda bahwa drone mungkin memiliki beberapa dampak.

Dinamakan Geran-2 dalam layanan Rusia, Shahed 136 telah menjadi drone Iran yang paling banyak digunakan dalam beberapa pekan terakhir. Pesawat tak berawak Iran lainnya, Mohajer-6, yang dianggap multiguna, tampaknya ditembak jatuh pekan lalu, dengan saluran Telegram yang terkait dengan militer Ukraina menunjukkan satu sedang ditangkap dari laut.

Drone Mohajer-6 menyebarkan berbagai bom dipandu dan rudal jarak pendek, membawa hingga empat pada satu waktu dan beroperasi untuk waktu yang lama dalam peran pengawasan.

Tapi itu adalah Shahed 136, yang juga dikenal sebagai drone yang berkerumun, yang paling banyak digunakan di Ukraina. Diperkenalkan secara resmi oleh Iran pada tahun 2021, tujuan Shahed 136 adalah untuk melewati sistem pertahanan udara musuh dan membanjiri pasukan darat. Ini membawa hulu ledak dengan berat sekitar 35kg. Ini kadang-kadang dikenal sebagai drone "kamikaze", untuk terbang langsung ke target.

Drone Bayraktar TB2 Turki telah menghadapi musuh di Suriah, Libya dan Nagorno-Karabakh sebelum dikerahkan di Ukraina, dan tidak butuh waktu lama sebelum pesawat mulai menunjukkan efektivitas terhadap perangkat keras militer canggih Rusia.

Sejauh ini, para ahli mengatakan masih terlalu dini untuk mengukur seberapa efektif drone Iran membuktikan.

Baca Juga: 'Minat Besar Indonesia Borong Drone Turki Baykar Tidak Bisa Ditutupi'

Penempatan drone Iran dalam skala besar belum terlihat di Suriah atau Yaman, kata Hakki Uyghur, kepala Pusat Studi Iran di Istanbul, jadi "kami tidak tahu persis seberapa berkembang drone Iran".

"Tetapi mengingat mereka telah berinvestasi di industri ini selama lebih dari 10 tahun, saya pikir kita harus menerima bahwa mereka telah mencapai kualitas tertentu sejak Rusia setuju untuk membelinya," tambah Uyghur.

Baca Juga: UMP Jateng Rp1,9 Juta, Ganjar Pranowo Disentil: Buruh dan Rakyat Jateng Aja Tak Sejahtera, Gimana Mau jadi Presiden!

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: