Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kenaikan Harga Energi, Percepat Akselerasi Pengembangan Energi Terbarukan

Kenaikan Harga Energi, Percepat Akselerasi Pengembangan Energi Terbarukan Kredit Foto: SUN Energy
Warta Ekonomi, Jakarta -

Duta Besar Norwegia untuk Indonesia, HE Rut Kruger Giverin mengatakan krisis energi di Eropa saat ini dalam kondisi parah akibat invasi Rusia ke Ukraina.

Krisis ini, menurutnya, bisa berdampak serius terhadap komitmen masyarakat global dalam menanggulangi isu-isu perubahan iklim global.“Dislokasi pasar energi akibat perang juga dirasakan di belahan dunia lain termasuk di Indonesia," ujarnya di Fisipol UGM, kemarin.

Rut Kruger menyebut perang di Ukraina telah menyebabkan harga energi Eropa dan global melonjak sehingga menyebabkan efek negatif jangka pendek pada konsumen dan ekonomi secara lebih luas.

Tetapi satu hasil positif adalah bahwa kenaikan harga energi ini semakin mendorong dan mempercepat pengembangan dan penyebaran sejumlah besar energi terbarukan yang murah secara global."Sudah ada banyak bukti dari pemerintah dan perusahaan yang mengembangkan kerangka kebijakan dan memajukan investasi dalam energi terbarukan," ujarnya.

Rut Kruger menjelaskan dalam upaya mengurangi emisi, secara bilateral Norwegia adalah pendukung kuat upaya Indonesia untuk melestarikan hutannya. Hutan hujan terbesar ketiga di dunia ada di Indonesia dan Indonesia memiliki beberapa wilayah lahan gambut dan bakau terbesar di dunia.

"Hutan, lahan gambut, dan bakau menyimpan sejumlah besar karbon. Hal ini sangat penting tidak hanya bagi Indonesia tetapi juga bagi iklim global dan keanekaragaman hayati," katanya.

Baca Juga: Pemerintah Targetkan Uji Coba Solar B40 Tuntas Akhir Tahun Ini

Oleh karena itu, katanya, penting bagi Indonesia untuk mengurangi deforestasi secara dramatis. Ini bukan hanya pencapaian penting untuk target iklim Indonesia tetapi juga sangat penting bagi kemampuan kolektif dunia untuk mencapai tujuan global dari kesepakatan Paris.

"Norwegia telah lama menjadi mitra Indonesia dalam mendukung pekerjaannya di bidang hutan. Dalam dekade sebelumnya, kami telah menggunakan sekitar US$100 juta dolar untuk program yang bertujuan mendukung ambisi pemerintah Indonesia sendiri untuk melindungi dan memulihkan hutan," pungkasnya. 

Baca Juga: Anies Baswedan Punya Hak Pilih Cawapres, Refly Harun: Tetap Saja Akan Ada Pertimbangan dari...

Penulis: Boyke P. Siregar
Editor: Boyke P. Siregar

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua