Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Colek Zelensky dan Putin, Paus Fransiskus Bikin Pernyataan Kejutan buat Rusia dan Ukraina

Colek Zelensky dan Putin, Paus Fransiskus Bikin Pernyataan Kejutan buat Rusia dan Ukraina Kredit Foto: Wikimedia Commons/Jeon Han
Warta Ekonomi, Vatican City -

Presiden Ukraina Vladimir Zelensky dan Presiden Rusia Vladimir Putin, harus menyatakan gencatan senjata dan kembali ke meja perundingan, kata Paus Fransiskus dalam seruan kepada kedua pemimpin pada Minggu (2/10/2022).

Dia memperingatkan bahwa eskalasi lebih lanjut dapat menyebabkan penyebaran senjata nuklir, dengan konsekuensi bencana.

Baca Juga: Ini Janji-janji Putin untuk 4 Wilayah Ukraina yang Resmi Gabung Rusia, Simak!

Menurut transkrip terjemahan yang diterbitkan oleh Vatican News, Paus menggambarkan konflik Ukraina sebagai “luka yang mengerikan dan tak terbayangkan bagi umat manusia,” di mana tidak ada akhir yang terlihat.

“Tindakan tertentu tidak akan pernah bisa dibenarkan, tidak pernah,” lanjutnya, berhenti, bagaimanapun, menunjuk jari kesalahan di kedua sisi secara langsung.

Dengan menyatakan bahwa “perang tidak pernah menjadi solusi,” Paus Fransiskus menyerukan “gencatan senjata segera” dan mendesak pihak-pihak yang bertikai untuk merundingkan “solusi yang tidak dipaksakan, tetapi konsensual, adil dan stabil.”

Ia juga menekankan pentingnya penghormatan terhadap kedaulatan dan keutuhan wilayah masing-masing negara, serta hak-hak minoritas.

Menurut Paus, kelanjutan konflik dapat menyebabkan “eskalasi nuklir” yang kemungkinan akan menimbulkan konsekuensi bencana tidak hanya pada pihak-pihak yang terlibat, tetapi seluruh dunia.

Berbicara kepada Putin, Paus Fransiskus mendesaknya untuk “menghentikan spiral kekerasan dan kematian ini,” sambil meminta presiden Ukraina untuk “bersikap terbuka terhadap proposal perdamaian yang serius.”

Dia juga meminta agar negara lain melakukan apa yang mereka bisa untuk mengakhiri perang, tanpa membiarkan diri mereka terseret ke dalam konflik.

Seruan Paus datang beberapa hari setelah Zelensky memposting pesan di Telegram pada Jumat (30/9/2022), mengatakan bahwa Kiev tidak akan bernegosiasi dengan Moskow selama Putin tetap berkuasa.

Komentar itu muncul pada hari ketika presiden Rusia menandatangani perjanjian yang membuka jalan bagi masuknya dua republik Donbass dan dua bekas wilayah Ukraina ke dalam Federasi Rusia, menyusul referendum di mana orang-orang di wilayah ini memberikan suara yang sangat mendukung pemisahan dari Kiev dan bergabung dengan Rusia pada akhir September. Ukraina dan pendukung Baratnya menolak referendum itu sebagai “palsu” dan mengecam Moskow atas apa yang mereka sebut sebagai pelanggaran integritas teritorial Ukraina.

Baca Juga: Kantongi Restu OJK, Bank Bjb Resmi Masuk Jadi Pemegang Saham Bank Bengkulu

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: