Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

KKP Wajib Tolak Rencana Pemprov Jatim Buang Limbah B3 di Selat Bali, Bahaya Ini Terungkap

KKP Wajib Tolak Rencana Pemprov Jatim Buang Limbah B3 di Selat Bali, Bahaya Ini Terungkap Kredit Foto: Antara/Dedhez Anggara
Warta Ekonomi, Surabaya -

Ketua Umum Forum Masyarat Kelautan, Maritim, Perikanan, Oki Lukito, mendesak Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) beserta sekitar 40 instansi dan lembaga terkait lainnya untuk tidak gegabah menerima usulan Pemerintah provinsi (Pemprov) Jawa Timur yang berencana menjadikan Selat Bali sebagai pusat pembuangan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3). 

Menurut Oki, rencana ini tertuang di dalam salah satu dari empat dokumen materi teknis perairan persisir yang pada 3 dan 4 Oktober 2022 dibahas di Jakarta dalam acara konsultasi teknis materi perairan pesisir.

Baca Juga: KKP Kenalkan Produksi Ikan Kaleng Cita Rasa Nusantara Koperasi Binaannya

Salah satu palung laut besar sedalam 1000 meter lebih di Selat Bali yang akan dijadikan tempat pembuangan tailing tersebut jaraknya 10 mil dari pantai Banyuwangi. 

"Direncanakan semua limbah B3 yang ada di Jawa Timur akan dikonsentrasikan pembuangannya di palung ini pada kedalaman 850 meter dan disalurkan lewat pipa. Jika usulan pembuangan limbah B3 ke laut dalam (Deep Sea Tailing Placement) ini dikabulkan, dikhawatirkan membahayakan masyarakat pesisir dan pulau pulau kecil selain akan menambah laju perusakan ruang hidup masyarakat pesisir dan pulau kecil yang selama ini dirusak oleh industri ekstratif. Sejumlah perusahaan diduga telah mendapat rekom dari pemerintah Provinsi Jatim dan mendapat arahan pemanfaatan ruang laut dari Direktorat Jenndral Pengelolaan Ruang Laut KKP," terang Oki dalam keterangan resminya pada WartaEkonomi, Senin (3/10/2022) 

Dikatakan Oki, Selat Bali yang terkenal dengan ikan lemuru (Sardinella lemuru) itu menjadi tumpuan mata pencarian nelayan di Banyuwangi dan Bali, seharusnya dijaga kelestariannya mengingat ekosistem di selat yang menghubungkan Samudra Indonesia dan Laut Jawa tersebut serta menjadi jalur imigrasi ikan pelagis kecil dan besar itu kondisinya saat ini sudah parah. 

Baca Juga: ASEAN Puji Langkah KKP dengan Program Ekonomi Biru

"Hal itu terbukti dengan semakin menurunnya hasil tangkapan nelayan dari tahun ke tahun. Pemprov Jawa Timur seharusnya memulihkan ekosistem Selat Bali dengan memperbanyak restocking ikan, membuat rumah ikan bertingkat serta sebanyak mungkin menanam dan merehabilitasi hutan mangrove yang rusak akibat penebangan liar serta menambah titik-titik konservasi lokal seperti di Bangsring dan pantai Cemara Banyuwangi," tegas Oki.

Lebih lanjut, pria yang juga menjabat Dewan Pakar Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur ini mengungkapkan, sebagai referensi, selama dua hari sebanyak tujuh dari 16 Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemprov Jawa Timur yang tergabung dalam kelompok kerja (Pokja) revisi Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau Pulau Kecil (RZWP-3K), melakukan konsultasi materi teknis Perairan Pesisir Jawa Timur yang akan berlangsung di Jakarta. 

Baca Juga: Refly Harun Sebut 6 Parpol Dukung Anies Maju Pilpres 2024: Dinding Istana Bergetar

Penulis: Mochamad Ali Topan
Editor: Ayu Almas

Advertisement

Bagikan Artikel: