Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Putin Resmikan 4 Wilayah Ukraina Gabung Rusia, Kiev dan Barat Kukuh Bilang Pencaplokan

Putin Resmikan 4 Wilayah Ukraina Gabung Rusia, Kiev dan Barat Kukuh Bilang Pencaplokan Kredit Foto: Reuters/Kremlin.ru
Warta Ekonomi, Kiev, Ukraina -

Presiden Rusia Vladimir Putin meresmikan pencaplokan empat wilayah Ukraina pada Rabu (5/10/2022) dengan menandatangani sebuah undang-undang, lapor TASS

Undang-undang tersebut secara resmi menggabungkan empat wilayah yang mewakili sekitar 18% wilayah Ukraina ke dalam Rusia.

Baca Juga: Pejabat Top Jerman Ogah Disebut Perang dengan Putin, Maaf Ya Ukraina!

Penandatanganan pemimpin Rusia itu merupakan tahap akhir dari proses legislatif; dua kamar parlemen Rusia telah meratifikasi rencana tersebut.

Kyiv dan sekutu Baratnya mengatakan upaya pencaplokan Rusia adalah perampasan tanah ilegal dan tidak akan pernah diakui dengan Ukraina mengatakan tentaranya akan merebut kembali setiap wilayah yang diduduki oleh pasukan Rusia.

Di sisi lain, pembalikan situasi medan perang dalam beberapa hari terakhir telah menyusutkan jumlah wilayah yang direbut kendali oleh Moskow.

Rusia meningkatkan perang tujuh bulannya dengan upaya pencaplokan, mobilisasi militer, dan peringatan tentang kemungkinan penggunaan senjata nuklir untuk melindungi semua wilayahnya.

Sementara itu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan pada Selasa malam bahwa militernya telah membuat kemajuan besar dan cepat melawan pasukan Rusia dalam seminggu terakhir, merebut kembali lusinan kota di wilayah selatan dan timur yang telah dinyatakan Rusia dianeksasi.

"Minggu ini saja, sejak referendum semu Rusia, lusinan pusat populasi telah dibebaskan. Semuanya berada di wilayah Kherson, Kharkiv, Luhansk dan Donetsk," kata Zelenskiy.

Zelenskiy menyebut delapan kota kecil di Kherson di selatan baru-baru ini telah direbut kembali. Reuters tidak dapat memverifikasi pernyataannya secara independen.

Rusia tidak sepenuhnya mengendalikan salah satu dari empat wilayah yang diklaimnya - Donetsk dan Luhansk di Ukraina timur dan Zaporizhzhia dan Kherson di selatan - dan Kremlin mengatakan pihaknya belum menentukan perbatasan akhir wilayah yang dicaplok itu.

Baca Juga: Asal Muasal Presidential Threshold 20 Persen Gegara Kemenangan SBY di Pilpres 2004, Ini Nih Biang Keroknya

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: