Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kejutan, Amerika bakal Kerahkan Pembom Nuklir ke Australia

Kejutan, Amerika bakal Kerahkan Pembom Nuklir ke Australia Kredit Foto: Reuters/Al Drago
Warta Ekonomi, Washington -

Militer Amerika Serikat telah menyusun rencana terkait pembom strategis B-52 berkemampuan nuklir yang dikerahkan di Australia pada misi rotasi jangka panjang. Militer akan mengubah Wilayah Utara negara itu menjadi pusat militer penting dalam kebuntuan Washington dengan Beijing.

Pentagon dilaporkan berusaha membangun “fasilitas operasi skuadron”, yang akan mencakup pusat pemeliharaan dan area parkir yang cukup untuk enam B-52 di pangkalan udara militer Angkatan Udara Australia Tindal, menurut program investigasi "Four Corners" ABC.

Baca Juga: Rusia: Satelit Komersial Amerika Serikat Adalah Target Sah

Perluasan pangkalan udara dapat menelan biaya hingga $100 juta dan diharapkan selesai pada akhir 2026. Fasilitas baru “diperlukan untuk mendukung operasi strategis dan untuk menjalankan beberapa latihan 15 hari selama musim kemarau Northern Territory untuk penempatan B-52 skuadron,” kata laporan itu, mengutip dokumen AS.

“Kerja sama udara yang ditingkatkan” antara Australia dan AS telah dibahas selama pertemuan tingkat menteri AUSMIN tahun lalu, tetapi sementara kedua pihak sepakat tentang “pengerahan bergilir pesawat AS dari semua jenis,” tidak ada konfirmasi resmi tentang rencana untuk menyebarkan B-52 di Tidal.

“Kemampuan untuk mengerahkan pesawat pengebom Angkatan Udara AS ke Australia mengirimkan pesan yang kuat kepada musuh tentang kemampuan kami untuk memproyeksikan kekuatan udara yang mematikan,” Angkatan Udara AS dilaporkan mengatakan kepada program tersebut.

Peningkatan aset militer Washington tidak terbatas pada Tindal. AS saat ini sedang membangun fasilitas penyimpanan bahan bakar jet senilai $270 juta di pinggiran Darwin, sekitar 200 mil dari pangkalan udara. Pada saat yang sama, pangkalan mata-mata gabungan AS dan Australia Pine Gap di dekat Alice Springs dilaporkan sedang mengalami “peningkatan besar-besaran.”

Kembali pada tahun 2021, AS, Australia, dan Inggris mengumumkan pembuatan pakta keamanan baru AUKUS, yang membayangkan menyediakan Canberra dengan kapal selam bertenaga konvensional dan bertenaga nuklir, sehingga secara signifikan meningkatkan kemampuan angkatan lautnya.

Sementara anggota AUKUS mengklaim bahwa pakta itu hanya ditujukan untuk melindungi sistem internasional yang menghormati hak asasi manusia dan supremasi hukum, China mengecam aliansi tersebut, dengan alasan bahwa proyeknya menimbulkan risiko besar bagi keamanan nuklir.

Pandangan ini sampai batas tertentu telah digaungkan oleh Rusia. Pada bulan Agustus, Menteri Pertahanan Sergey Shoigu memperingatkan bahwa AUKUS dapat “meledakkan” seluruh kawasan Asia-Pasifik, karena pakta tersebut berpotensi menjadi “aliansi militer-politik.”

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin, bagaimanapun, menolak gagasan itu, dengan mengatakan bahwa Washington tidak berusaha untuk membentuk “NATO Asia.”

Baca Juga: Qoala Plus Catatkan Pertumbuhan Bisnis hingga 10 Kali Lipat Sejak 2020

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: