Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Percepat Penyerapan Sawit, BPDPKS Dukung Implementasi B40

Percepat Penyerapan Sawit, BPDPKS Dukung Implementasi B40 Kredit Foto: Boyke P. Siregar
Warta Ekonomi, Jakarta -

Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) berkomitmen untuk mendukung rencana bauran Biodiesel 40% atau B40. Program biodiesel ini dinilai sangat penting mendukung keberlanjutan industri sawit nasional.

"Program biodiesel akan mendukung penyerapan sawit yang sangat signifikan terhadap penyerapan sawit di dalam negeri," ujar Direktur Utama BPDPKS Eddy Abdurrachman saat berbicara dalam IPOC 2022, kemarin.

Sebelumnya, Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) telah menyelesaikan uji jalan (road test) penggunaan bahan bakar B40 pada kendaraan bermesin diesel. Setelah ini, Pemerintah akan mengeluarkan rekomendasi teknis kebijakan implementasi B40 sehingga dapat segera diimplementasikan.

"Alokasi dana untuk mendukung program B40 dipastikan cukup agar program ini dapat berjalan," ujar Eddy. Ia menjelaskan bahwa lembaganya.memberikan perhatian khusus kepada penggunaan energi baru terbarukan seperti biodiesel, green diesel, dan green gasoline yang ramah lingkungan.

"Biofuel menjadi bagian dari program yang sangat penting untuk dicapai karena ditargetkan mampu memperluas pasar lebih lanjut," jelas Eddy.

Dalam presentasinya, Eddy memproyeksikan pertumbuhan CPO sebesar 4% per tahun sehingga diperkirakan rerata produksiantara 2023-2026 sebesar 57,24 juta ton–58,27 juta ton yang akan memberikan lebih banyak kesempatan di sektor hilir.

Program biofuel, dikatakan Eddy dapat menjadi strategi baik dalam menyeimbangkan kenaikan produksi dengan peningkatan pasar baru bagi penyerapan sawit."Indonesia telah berkomitmen untuk memperluas dan menciptakan lebih banyak pasar domestik untuk produk hilir kelapa sawit," urai Eddy.

Baca Juga: Resesi Ekonomi di Depan Mata, Pengusaha Sawit Optimis Tetap Berlari

Eddy menjelaskan bahwa program biodiesel telah digunakan hampir di setiap wilayah tanah air. Produsen biodiesel ada di 12 provinsi di seluruh tanah air dengan total produksi lebih dari 10 Juta KL.

Ia menegaskan bahwa konsistensi pemerintah Indonesia dalam mengimplementasikan programbiofuel program dalam dekade terakhir, telah berdampak pada stabilitas CPO dan harga biodiesel.

"Program B30 meyakinkan CPO permintaan domestik stabil, secara keseluruhan naik turunnya harga CPO. Ini juga berkontribusi pada kepastian pasokan energi domestik di saat pasokan energi dunia menipis," pungkasnya.

Baca Juga: Tak Hanya Soal Kalkulasi, Ternyata Alasan Hasan Nasbi Ragu Anies Dapat Tiket Capres Karena Urusan Finansial: Saya Nggak Bisa Bayangkan

Penulis: Boyke P. Siregar
Editor: Boyke P. Siregar

Advertisement

Bagikan Artikel: