Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

9,8 Ton Beras Dipanen, SYL Tak Khawatir Efek Climate Change Memengaruhi Sektor Pertanian di Blitar

9,8 Ton Beras Dipanen, SYL Tak Khawatir Efek Climate Change Memengaruhi Sektor Pertanian di Blitar Kredit Foto: Kementan
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) bersama Bupati Blitar, Rini Syarifah melakukan panen padi bersama dari hasil aplikasi Biosaka di Desa Tegalrejo, Kecamatan Selopuro, Blitar. Panen tersebut dilakukan pada lahan seluas 57 ha dengan produktivitas 8,9 ton per hektar (ha) gabah kering panen (GKP), Kamis (10/11/2022).

"Saya hadir di Blitar ini untuk mengatakan bahwa mau ada climate change dan tantangan apapun ke depan, tapi pertanian kita tetap terjaga berkat pertanian Blitar yang hebat. Kita tinggal butuh kerja keras memitigasi alam dan pupuk mengalami kelangkaan di dunia. Makanya kita bersyukur memiliki aplikasi Biosaka sehingga tidak bergantung pada pupuk kimia," kata SYL dalam keterangan tertulisnya, Kamis (10/11/22).

Baca Juga: 150 Ribu Ton Beras Siap Diborong Kementan: Petani Kita Bekerja Luar Biasa!

Dia menuturkan, Biosaka merupakan akronim dari kata Bio artinya tumbuhan dan Saka singkatan dari selamatkan alam kembali ke alam. Dia menuturkan bahwa Biosaka bukanlah pupuk, tapi campuran pupuk yang dibuat dari ramuan yang diremas manual dari bahan rumput/daun yang sehat sempurna di sawah kemudian dicampur air, tanpa campuran apapun hingga menjadi ramuan homogen, harmoni dan koheren lalu disemprot ke tanaman dan sisanya bisa disimpan hingga 5 tahun.

"Hari ini saya diajarkan petani Blitar membuat Biosaka. Bahanya dari rumput sekitar dan produksi padi di Blitar mencapai 9 ton per hektar menggunakan Biosaka. Penggunaan Biosaka ini bisa mengurangi penggunaan pupuk kimia di atas 50 persen. Ini bisa dikerjakan oleh siapa saja, termasuk ibu-ibu tani," terangnya.

"Penggunaan Biosaka ini sangat cocok sekali di Pulau Jawa yang unsur haranya sudah bertahun-tahun diendapkan bahan kimia. Dengan Biosaka, kesuburan tanah bisa dikembalikan," jelas SYL.

Sementara itu, Dirjen Tanaman Pangan Suwandi menambahkan bahwa Biosaka bukan pestisida, tetapi elisitor yang berperan sebagai signaling bagi tanaman tumbuh dan berproduksi lebih bagus, hemat pupuk kimia sintetis, meminimalisir hama penyakit, lahan menjadi lebih subur. 

Baca Juga: Lihat Kinerja SBY, Tokoh Ini Dipuji Gegara Gak Ada Takutnya Kuliti Kualitas Jokowi: Dia Berani...

Pengaplikasian Biosaka di Blitar dimulai tahun 2019 oleh Anshar, petani muda penggagas asli Blitar yang sampai saat ini sudah mencapai 12.000 ha di 22 kecamatan dan mulai menyebar ke daerah lain di Indonesia.

Baca Juga: Ngabalin Sebut Faisal Basri Si Raja Fitnah, Gigin: Omongan Orang Gila Tak Perlu Digubris

Penulis: Andi Hidayat
Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: