Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Memanas, Raksasa Energi Jerman Gugat Gazprom, Tuntutannya Ngeri

Memanas, Raksasa Energi Jerman Gugat Gazprom, Tuntutannya Ngeri Kredit Foto: Reuters/Thilo Schmuelgen
Warta Ekonomi, Berlin -

Pengimpor gas terbesar Jerman, Uniper, mengatakan pada Rabu (30/11/2022) pihaknya mencari miliaran euro sebagai kompensasi dari Gazprom Rusia untuk gas alam yang tidak terkirim, dan telah membuka proses arbitrase.

Dilansir RT, menurut perusahaan yang akan segera dinasionalisasi, penggantian pasokan Rusia telah menelan biaya sekitar €11,6 miliar ($12,02 miliar) sejauh ini, dengan angka yang diperkirakan akan terus bertambah hingga akhir tahun 2024.

Baca Juga: Krisis Energi Kian Nyata, Raksasa Gas Jerman Cari Dana Talangan USD53 Miliar

“Kami mengklaim pemulihan kerusakan finansial kami yang signifikan dalam proses ini. Ini tentang volume gas yang secara kontrak disetujui dengan Gazprom tetapi tidak dikirimkan dan kami harus mendapatkan penggantian dengan harga pasar yang sangat tinggi dan masih harus melakukannya," kata Kepala Eksekutif Uniper Klaus-Dieter Maubach.

Ekspor Gazprom Rusia mengonfirmasi bahwa Uniper telah memulai proses arbitrase, dengan mengatakan, bagaimanapun, bahwa itu tidak mengakui pelanggaran kontrak atau legitimasi klaim ganti rugi yang dinyatakan.

Rusia awalnya mengaitkan pengurangan pengiriman dengan pemeliharaan turbin pada pipa Nord Stream 1, yang terputus karena sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat. Bagian dari pipa kemudian diledakkan pada bulan September, membuatnya tidak dapat beroperasi.

Perusahaan Jerman tersebut juga mengumumkan bahwa mereka telah memutuskan untuk menjauhkan diri sejauh mungkin, secara legal dan dalam hal personel, dari unit bisnis Rusia Unipro.

Uniper berada di ambang kebangkrutan karena melonjaknya harga energi dan terhentinya aliran gas dari pemasok utamanya Rusia. Awal bulan ini perusahaan melaporkan kerugian bersih sebesar €40 miliar ($42 miliar) hingga September.

Perusahaan ini sekarang mencari dana talangan $53 miliar dari pemerintah Jerman sebagai bagian dari nasionalisasi.

Baca Juga: Bank Mandiri Bidik Penyaluran Kredit Tumbuh Hingga 12% pada 2023

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: