Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

OJK Apresiasi Capaian TPAKD Sumut

OJK Apresiasi Capaian TPAKD Sumut Kredit Foto: Khairunnisak Lubis
Warta Ekonomi, Medan -

Capaian kinerja Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) Sumatera Utara (Sumut) mendapat apresiasi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 5 Sumatera Bagian Utara (Sumbagut). Di antaranya, indeks literasi keuangan Sumut tahun 2022 telah mencapai 51,69% dan induksi keuangan telah mencapai 95,58%.

Hal tersebut disampaikan Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan (LJK) Kantor OJK Regional 5 Sumbagut Untung Santoso pada Rapat Pleno TPAKD Semester II tahun 2022 dan Penyusunan Program TPAKD se-Sumut tahun 2023, serta Business Matching UMKM di Tiara Convention Center, Jalan Cut Mutia Medan.

Baca Juga: Nggak Bisa Sembarangan, OJK Atur Permohonan Kepailitan bagi Perusahaan Efek

"Inklusi dan literasi keuangan di Sumut juga terus meningkat signifikan, bahkan tertinggi kedua secara nasional, setelah DKI Jakarta. Akan tetapi, jangan berpuas diri, jaga dan tingkatkan terus," kata Untung Santoso di hadapan Sekretaris Daerah Provinsi (Sekdaprov) Sumut Arief S Trinugroho dan peserta rapat lainnya, Kamis (1/12/2022).

Selain itu, menurut Untung, program unggulan TPAKD Sumut One Village One Agent (OVOA) yang bertujuan memperluas akses keuangan pada triwulan III, juga telah menjangkau 592 desa dari target sebesar 115 desa. Artinya, program kerja OVOA ini telah mencapai 514%. Sementara, program UMKM Go Digital telah membantu 887 pelaku UMKM masuk dalam market place.

Sementara itu, Sekdaprov Sumut Arief S Trinugroho menyampaikan, untuk membuka ketersedian akses keuangan seluas-luasnya kepada masyarakat dan pelaku usaha, TPAKD diharapkan terus meningkatkan strategi dan inovasi. Salah satunya bersinergi dengan pemerintah daerah, perbankan, serta instansi terkait lain, untuk bersama-sama mendorong masyarakat mengetahui ketersedian akses keuangan.

Seluruh program TPAKD ini, menurutnya, juga perlu terus disosialisasikan dan dipublikasikan agar masyarakat dan pelaku usaha mengetahui bahwa mereka akan mendapat kemudahan dalam pembiayaan dan permodalan.

"Pak Gubernur dan Pak Wakil Gubenur sangat berharap dari awal kepemimpinan untuk meminimalisasi pinjaman ke rentenir yang tanpa syarat macam-macam, bunga yang cukup tinggi, sehingga banyak masyarakat dan pelaku UMKM yang terjebak," katanya.

Baca Juga: Perkuat Sektor Keuangan, Bos OJK Lantik 16 Pimpinan Satuan Kerja Baru

Penulis: Khairunnisak Lubis
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel: