Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Terendus Niat Jelek Ukraina, Amerika Diam-diam Modifikasi HIMARS, Respek!

Terendus Niat Jelek Ukraina, Amerika Diam-diam Modifikasi HIMARS, Respek! Kredit Foto: Wikimedia Commons/US Army
Warta Ekonomi, Washington -

Pemerintah Amerika Serikat diam-diam memodifikasi unit Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) yang dikirim ke rezim Kiev untuk mencegah militan Ukraina menembakkan rudal ke Rusia, lapor Sputnik.

Sistem roket HIMARS telah menjadi salah satu sistem senjata jarak jauh yang paling sering digunakan di gudang senjata Kiev, dengan setidaknya tiga lusin unit dilaporkan telah dipindahkan ke kaum nasionalis sejauh ini.

Baca Juga: Raksasa Pabrikan Senjata Amerika Blak-blakan Genjot Produksi HIMARS buat Ukraina

Ketika Presiden AS Joe Biden mengumumkan Pentagon akan mengirim unit HIMARS ke rezim Ukraina pada akhir Mei, dia bersikeras bahwa sistem itu hanya akan digunakan untuk tujuan pertahanan, dan bahwa pemerintah “tidak akan mengirim sistem roket ke Ukraina untuk menyerang ke Rusia.”

Pada saat itu, pejabat Rusia meragukan klaim AS, serta janji Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bahwa senjata buatan AS tidak akan digunakan untuk menyerang wilayah Rusia.

Pemogokan oleh unit HIMARS yang dikendalikan Ukraina telah menjadi hal biasa di empat wilayah yang memilih untuk kembali bersekutu dengan Federasi Rusia pada akhir September dalam referendum yang ditolak oleh rezim barat secara universal.

Rezim Zelensky telah melakukan puluhan serangan rudal di wilayah tersebut menggunakan sistem tersebut dalam beberapa bulan terakhir. Di antara target lainnya, serangan menghantam warga sipil di pusat kota Donetsk, seorang pendeta Gereja Ortodoks Rusia, pelatih judo peraih medali emas Olimpiade Rusia, dan jurnalis yang meliput perkembangan dari lapangan.

Pada bulan Oktober, Lockheed Martin, raksasa senjata berbasis di AS yang bertanggung jawab untuk memproduksi HIMARS, mengumumkan bahwa mereka meningkatkan produksi peluncur roket dari 60 menjadi 96 unit per tahun.

Awal pekan ini, seorang komandan militer Rusia yang tidak disebutkan namanya memberi tahu RIA Novosti bahwa pasukan sekutu Moskow baru-baru ini menerima “pembaruan program baru” untuk sistem pertahanan udara mereka yang secara signifikan meningkatkan kemampuan mereka untuk melacak dan melenyapkan roket HIMARS musuh.

“Sekarang kami tidak memiliki masalah dalam mendeteksi, melacak, dan menghancurkannya,” kata perwira anonim tersebut, mencatat bahwa perombakan tersebut telah memungkinkan tentara Rusia untuk mendemiliterisasi 10 sistem HIMARS, termasuk empat dalam sebulan terakhir.

AS telah memasok 20 HIMARS ke Kiev sejak Juni; namun, bantuan militer ke Ukraina juga termasuk M270 Multiple Launch Rocket System yang dapat diisi dengan rudal dua kali lebih banyak dan membawa rangkaian amunisi yang sama dengan HIMARS.

Baca Juga: Anies Mesti Batal Diusung NasDem Agar 'All Jokowi's Men' Terwujud?

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua