Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dibongkar Mantan Kanselir Jerman, Tujuan Gencatan Senjata Ukraina Ternyata...

Dibongkar Mantan Kanselir Jerman, Tujuan Gencatan Senjata Ukraina Ternyata... Kredit Foto: Sindonews
Warta Ekonomi, Kiev, Ukraina -

Gencatan senjata tahun 2014 yang ditengahi oleh Berlin dan Paris di Minsk adalah upaya untuk memberi Kiev waktu untuk memperkuat militernya dan berhasil dalam hal itu, kata mantan kanselir Jerman Angela Merkel dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Rabu (7/12/2022).

Dalam sebuah wawancara ekstensif tentang 16 tahun kekuasaannya, Merkel mengatakan kepada majalah Zeit bahwa kebijakannya terhadap Rusia dan Ukraina benar, meskipun tidak berhasil.

Baca Juga: Mendadak Amerika Bantah Ikut Campur Serangan Drone Ukraina ke Rusia

“Saya pikir inisiasi aksesi NATO untuk Ukraina dan Georgia yang dibahas pada 2008 salah,” kata Merkel.

“Negara-negara tersebut tidak memiliki prasyarat yang diperlukan untuk ini, juga tidak memiliki konsekuensi dari keputusan semacam itu yang sepenuhnya dipertimbangkan, baik sehubungan dengan tindakan Rusia terhadap Georgia dan Ukraina maupun terhadap NATO dan aturan bantuannya," imbuhnya.

Dia menggambarkan perjanjian Minsk September 2014 sebagai "upaya untuk memberi Ukraina waktu." Prancis dan Jerman telah menengahi gencatan senjata setelah kegagalan upaya Ukraina untuk menaklukkan republik Donetsk dan Lugansk dengan paksa.

“[Ukraina] menggunakan waktu ini untuk menjadi lebih kuat, seperti yang Anda lihat hari ini,” lanjut Merkel.

“Ukraina 2014/15 bukanlah Ukraina hari ini. Seperti yang Anda lihat dalam pertempuran untuk Debaltsevo pada awal 2015, [Presiden Rusia Vladimir] Putin dapat dengan mudah mengalahkan mereka pada saat itu. Dan saya sangat meragukan bahwa negara-negara NATO dapat melakukan sebanyak yang mereka lakukan sekarang untuk membantu Ukraina," terang Merkel.

Kekalahan di Debaltsevo mengakibatkan penandatanganan protokol Minsk kedua pada Februari 2015. Merkel mengatakan bahwa "jelas bagi kita semua bahwa konflik telah dibekukan, bahwa masalahnya belum terselesaikan, tetapi hal itu memberi Ukraina waktu yang berharga."

Sementara itu, dia membela keputusan untuk membangun pipa Nord Stream 2 untuk gas Rusia, karena menolak untuk melakukannya akan "berbahaya memperburuk iklim" dengan Moskow mengingat situasi di Ukraina. Kebetulan Jerman tidak bisa mendapatkan gas di tempat lain, tambahnya.

Diminta kritik diri, Merkel mengatakan kepada Zeit bahwa "Perang Dingin tidak pernah benar-benar berakhir karena Rusia pada dasarnya tidak damai," dan bahwa NATO "seharusnya bereaksi lebih cepat terhadap agresivitas Rusia" pada tahun 2014.

Pyotr Poroshenko, yang menjadi presiden Ukraina setelah kudeta yang didukung AS tahun 2014 di Kiev, mengatakan kepada khalayak domestik pada Agustus 2015 bahwa Minsk adalah tipu muslihat untuk mengulur waktu untuk pembangunan militer. Dia mengakuinya ke Barat pada Juli 2022, dalam sebuah wawancara dengan media Jerman.

Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari, mengutip kegagalan Kiev untuk mengimplementasikan perjanjian Minsk, yang dirancang untuk memberikan status khusus wilayah Donetsk dan Lugansk di dalam negara Ukraina.

Kremlin mengakui republik Donbass sebagai negara merdeka, yang sejak itu memilih untuk bergabung dengan Rusia bersama dengan sebagian besar wilayah Kherson dan Zaporozhye, dan menuntut agar Ukraina secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara netral yang tidak akan pernah bergabung dengan blok militer Barat mana pun. Kiev menegaskan serangan Rusia sama sekali tidak beralasan.

Baca Juga: Harta dan Ulah Suap Samanhudi, Eks Kader PDIP yang Sekap dan Rampok Rumah Walkot Blitar

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua