Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mendadak Amerika Bantah Ikut Campur Serangan Drone Ukraina ke Rusia

Mendadak Amerika Bantah Ikut Campur Serangan Drone Ukraina ke Rusia Kredit Foto: Reuters/Tom Williams
Warta Ekonomi, Washington -

Menteri Luar Negeri Antony Blinken membantah Amerika Serikat terlibat dalam serangan pesawat tak berawak Ukraina di dua lapangan terbang jauh di dalam Rusia, tetapi berjanji untuk terus memasok Kiev dengan apa pun yang dibutuhkannya.

Menteri Pertahanan Lloyd Austin, sementara itu, mengesampingkan laporan media tentang peluncur HIMARS AS yang pincang dengan mengatakan Pentagon tidak akan "mencegah" Ukraina mengembangkan kemampuan jarak jauh.

Baca Juga: Dibeber Jerman, Begini Cara Ukraina Jika Ingin Menyerang ke Jantung Rusia

Austin dan Blinken menjawab pertanyaan dari pers pada hari Selasa bersama rekan-rekan Australia mereka yang mengunjungi Washington, ketika serangan hari Senin di dua lapangan terbang Rusia dan laporan Wall Street Journal tentang modifikasi peluncur roket HIMARS muncul.

"Kami tidak mendorong atau memungkinkan Ukraina untuk menyerang di dalam Rusia," kata Blinken kepada wartawan, menambahkan bahwa yang paling penting adalah bagaimana Ukraina mengatasi "agresi Rusia yang sedang berlangsung."

AS bertekad untuk memberi Ukraina "peralatan yang mereka butuhkan untuk mempertahankan diri, mempertahankan wilayah mereka, mempertahankan kebebasan mereka," tambah Blinken.

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, dua pangkalan pengebom strategis di wilayah Ryazan dan Saratov diserang oleh drone pada Senin pagi.

Puing-puing dari pesawat tak berawak yang ditembak jatuh oleh pertahanan udara menewaskan tiga prajurit dan mengakibatkan kerusakan kecil pada dua pembom, kata Moskow, tetapi tidak mengganggu serangan yang direncanakan pada logistik militer Ukraina di kemudian hari.

Drone yang digunakan dilaporkan adalah desain Soviet yang dimodifikasi, bukan apa pun yang dikirimkan Barat ke Kiev tahun ini.

Ditanya tentang laporan bahwa AS telah memodifikasi peluncur HIMARS yang dikirim ke Ukraina agar tidak kompatibel dengan rudal jarak jauh, Austin membantah bahwa AS mencoba membuat pincang Kiev.

“Kami tidak bekerja untuk mencegah Ukraina mengembangkan kemampuan mereka sendiri,” kata Austin kepada wartawan. "Kami sama sekali tidak melakukan itu."

Sebelumnya, juru bicara Blinken, Ned Price, menolak mengomentari serangan drone atau modifikasi HIMARS, hanya mengatakan bahwa AS menyediakan Ukraina "apa yang perlu digunakan di wilayah kedaulatannya - di tanah Ukraina - untuk menghadapi agresor Rusia."

Kembali pada bulan Juni, ketika AS pertama kali mengirim HIMARS ke Ukraina, Blinken mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah menerima “jaminan” dari Kiev bahwa mereka tidak akan digunakan “terhadap target di wilayah Rusia,” yang dia yakini karena “ikatan kepercayaan yang kuat."

Namun, Duta Besar AS untuk Kiev, Bridget Brink, mengatakan pada saat itu bahwa keputusan tentang jangkauan serangan rudal akan "diserahkan ke pihak Ukraina".

Namun, menurut pejabat AS anonim yang berbicara dengan Wall Street Journal, semua 20 unit HIMARS yang dikirim ke Ukraina telah mengalami modifikasi perangkat keras dan perangkat lunak yang berarti mereka tidak dapat menggunakan rudal ATACMS jarak jauh, bahkan jika Kiev berhasil mendapatkannya di tempat lain, atau entah bagaimana menghasilkan sendiri.

Moskow telah berulang kali memperingatkan Washington bahwa memberikan senjata berat ke Ukraina berisiko melewati "garis merah" Rusia dan melibatkan AS dan NATO dalam konflik secara langsung. AS dan sekutunya bersikeras bahwa mereka bukan pihak dalam permusuhan, tetapi terus mempersenjatai Kiev.

Baca Juga: Bupati Giri Prasta Hadiri Puncak HUT Sekaa Teruna Surya Chandra Banjar Kedewatan ke-32

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: