Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Warga Rusia yang Terciduk Plot Kudeta Jerman Bakal Didukung Pemerintahan Putin

Warga Rusia yang Terciduk Plot Kudeta Jerman Bakal Didukung Pemerintahan Putin Kredit Foto: Getty Images
Warta Ekonomi, Moskow -

Kedutaan Besar Rusia di Berlin akan memberikan bantuan hukum kepada seorang warga negara Rusia yang ditangkap karena diduga merencanakan kudeta di Jerman.

Pada 7 Desember, situs resmi Kantor Kejaksaan Jerman menerbitkan laporan tentang penahanan 22 orang yang dicurigai merencanakan kudeta.

Baca Juga: Sabet Person of the Year, Presiden Ukraina Malah Dihujat Rusia, Ngeri!

"Kedutaan segera mengirim permintaan ke agen Jerman untuk mengklarifikasi keadaan penahanan seorang warga negara Rusia. Pada saat yang sama, misi diplomatik menyatakan kesiapannya untuk memberikn bantuan konsuler dan hukum yang diperlukan," ujar juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova, dilaporkan Anadolu Agency, Kamis (8/12/2022).

Zakharova mengatakan, Moskow menilai peristiwa penangkapan itu  sebagai masalah internal Jerman. Dia menambahkan bahwa, saat ini tidak ada cukup informasi tentang insiden tersebut.

Kantor Kejaksaan Federal Jerman pada Rabu (7/12/2022) menuduh kelompok sayap kanan Reichsbuerger Movement merencanakan kudeta.

Salah satu tersangka diidentifikasi sebagai warga negara Rusia Vitalia B. Jaksa menuduh bahwa kelompok tersebut telah menghubungi diplomat Rusia di Jerman untuk membahas pandangan mereka tentang tatanan baru.

Anggota ekstremis Reichsbuerger atau Citizens of the Reich telah lama menjadi perhatian polisi Jerman atas serangan kekerasan dan teori konspirasi rasis. Reichsbuerger menolak mengakui negara Jerman modern.

Diperkirakan 50 pria dan wanita diduga telah menjadi bagian dari kelompok yang berencana menggulingkan republik, dan menggantinya dengan negara baru yang meniru Jerman pada 1871. Era itu merupakan sebuah kerajaan yang disebut Second Reich.

Kantor berita Jerman, DPA melaporkan, penggerebekan terjadi di sebagian besar negara. Sementara dua orang ditangkap di Austria dan Italia.

Mereka yang ditahan akan diinterogasi di kemudian hari. Menteri Kehakiman Marco Buschmann, mengatakan, operasi anti-teror besar sedang berlangsung.

"Dugaan serangan bersenjata terhadap badan konstitusional telah direncanakan," ujar Buschmann, dilaporkan BBC News, Rabu.

Jaksa federal mengatakan kelompok itu telah merencanakan kudeta dengan kekerasan sejak November 2021. Mantan anggota militer merupakan bagian penting dari plot kudeta. Mereka yang tergabung dalam komplotan itu, termasuk mantan tentara elit dari unit khusus.

Kantor kejaksaan federal mengatakan, para komplotan telah menetapkan rencana untuk memerintah Jerman. Para anggota memahami bahwa mereka hanya dapat mewujudkan tujuan mereka dengan sarana militer dan kekerasan terhadap perwakilan negara, termasuk melakukan pembunuhan.

Penyiar publik ZDF melaporkan, mantan anggota sayap kanan dari majelis rendah parlemen, Bundestag, juga merupakan bagian dari plot tersebut, dengan Pangeran Heinrich sebagai pemimpinnya. 

Baca Juga: Bank Mandiri Bidik Penyaluran Kredit Tumbuh Hingga 12% pada 2023

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: