Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Semangat Transisi Energi, Bus Listrik Hasil Inovasi Moeldoko Kian Dicari!

Semangat Transisi Energi, Bus Listrik Hasil Inovasi Moeldoko Kian Dicari! Kredit Foto: Dok. Panpel
Warta Ekonomi, Jakarta -

PT Mobil Anak Bangsa (PTMAB) yang diinisiasi dan dikembangkan Moeldoko kembali mendapat kepercayaan konsumen.  Order kali ini berasal dari PT Bukit Asam Tbk (PTBA). PTBA membeli dan mengoperasikan 15 unit bus listrik untuk antar jemput karyawan produksi dalam negeri. PTBA mendatangkan bus listrik secara bertahap mulai dari Oktober hingga Desember.

Direktur Utama PTBA, Arsal Ismail menyatakan penggunaan bus listrik jadi langkah awal PTBA mendukung target Net Zero Emission 2060. PTBA berambisi untuk menjadi perusahaan energi dan kimia kelas dunia yang peduli lingkungan.

Baca Juga: Bicara Mengenai Potensi Krisis Pangan, Moeldoko: Walau Punya Duit, Belum Tentu Bisa Beli Makanan

"Langkah PTBA beralih secara bertahap ke kendaraan berbasis listrik untuk operasional pertambangan merupakan wujud komitmen perusahaan dalam hal dekarbonisasi. Penggunaan kendaraan listrik akan terus ditingkatkan," ucap Arsal dalam siaran resmi kepada media, Kamis (8/12/2022).

Pengurangan emisi karbon diestimasikan mencapai 16 ton CO2/Tahun/Bus. Selain itu, penggunaan bus listrik mengurangi pemakaian bahan bakar minyak (BBM) hingga 9.672 liter/Tahun/Bus. Sebab itu, penggunaan kendaraan listrik akan berkontribusi pada pengurangan emisi karbon.

Diketahui PT MBA  mulai produksi sejak tahun 2016 yang diinisiasi oleh Moeldoko pascapensiun dari Panglima TNI, jauh sebelum menjadi Kepala Staf Kepresidenan (KSP). Sekarang sudah memasuki generasi keempat atau komersial. Sebelum PTBA, Mobil Anak Bangsa memasok PT Paiton Energy sekaligus menjadi perusahaan pertama order bus listrik dari PTMAB.

Selain PT Paiton Energy dan PTBA, PT Mobil Anak Bangsa menandatangani memorendum of understanding (MoU) atau nota kesepahaman dengan PT Transjakarta pada Juli lalu. Bis listrik MAB ini menjadi bis listrik produk dalam negeri pertama yang sudah mengaspal di Koridor 6 (Dukuh Atas 2-Ragunan sejak Agustus lalu.

Sebagai informasi, bus listrik tersebut diklaim menggunakan komponen lokal sebesar 35 persen dengan jarak tempuh 250 Km, serta kapasitas baterai 314,85 kWh dengan waktu pengisian baterai selama 1,5-2 jam.

Baca Juga: Getol Minta Jokowi Lanjut 3 Periode, Bamsoet Harusnya Teladani Airlangga Hartarto

Adapun bodi yang digunakan adalah MD 8E Cross, bus listrik medium dengan panjang 8 meter. Cross di sini juga artinya punya ground clearance yang lebih tinggi.

Baca Juga: Meriahkan Bulan Bahasa Bali V, Desa Dangin Puri Kangin Gelar Berbagai Lomba

Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: