Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

2 Orang Tewas Gegara Pesawat Angkatan Udara Jatuh ke Persawahan

2 Orang Tewas Gegara Pesawat Angkatan Udara Jatuh ke Persawahan Kredit Foto: Unsplash/Jordan Sanchez
Warta Ekonomi, Manila -

Sebuah pesawat militer pada Rabu (25/1/2023) jatuh di sebuah wilayah pertanian. Pesawat yang jatuh di barat laut Manila diketahui dimiliki oleh angkata udara Filipina.

"Pesawat SF-260 sedang dalam penerbangan pelatihan dari bandara Sangley di Provinsi Cavite selatan Manila ketika jatuh ke area persawahan di Provinsi Bataan," ujar juru bicara Angkatan Udara Filipina, Maria Consuelo Castillo.

Baca Juga: Masalah Laut China Selatan Bikin Gerah, Presiden Filipina Titip Pesan Ini ke China

Penyidik polisi Edgardo Delos Santos mengatakan kepada Associated Press melalui telepon dari lokasi kecelakaan bahwa jasad kedua pria itu telah dievakuasi dari puing-puing pesawat. Sejumlah saksi melihat pesawat turun dengan cepat sebelum jatuh di sawah.

Angkatan udara Filipina menangguhkan operasional pesawat SF-260 lainnya. Castillo mengatakan, pesawat ini digunakan untuk pelatihan dan operasi kontrapemberontakan. Investigasi akan dilakukan untuk menentukan penyebab kecelakaan itu.

Militer Filipina selama bertahun-tahun telah berupaya untuk memodernisasi angkatan udara dan angkatan lautnya. Namun negara ini mengalami masalah pendanaan.

Alat pertahanan Filipina perlu diperbarui untuk memerangi pemberontakan kelompok ekstremis yang telah berlangsung puluhan tahun dan mempertahankan perairan teritorial Filipina atas klaim di Laut China Selatan yang disengketakan.

Secara terpisah, sebuah pesawat Cessna bermesin tunggal yang membawa enam orang kehilangan kontak dengan personel menara bandara sekitar empat menit setelah lepas landas dalam penerbangan pada Selasa (24/1/2023) di Provinsi Isabela utara.

Otoritas Penerbangan Sipil Filipina mengatakan, pencarian dan penyelamatan skala penuh masih berlanjut. 

Otoritas setempat tidak mengidentifikasi siapa saja yang berada di pesawat tersebut. Angkatan udara Filipina mengatakan helikopternya tidak dapat lepas landas untuk bergabung dalam pencarian di Isabela karena cuaca buruk.

Baca Juga: Tingkatkan Literasi Keuangan Masyarakat, BRI Pasarkan SBN Ritel Pertama 2023 di CFD

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: