Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Platform E-Commerce D2C Plugo Kini Hadir di Indonesia

Platform E-Commerce D2C Plugo Kini Hadir di Indonesia Kredit Foto: Unsplash/Andrew Neel
Warta Ekonomi, Jakarta -

Platform e-commerce all-in-one Plugo sebagai platform yang tersedia bagi siapa saja yang ingin memulai bisnis online kini hadir di Indonesia untuk membantu pedagang tumbuh secara berkelanjutan.

Founder & CEO Plugo Kyungmin Bang menyampaikan bahwa momentum peluncuran Plugo sangatlah tepat mengingat tren bisnis yang bermigrasi dari pasar ke platform direct-to-consumer (D2C) seperti Plugo.

Dilansir dari Technode Global pada Jumat (3/2/2023), Bang memperkirakan bahwa pasar Indonesia akan mulai mengalami peralihan penjualan ke D2C, di mana banyak pengguna beta Plugo memutuskan untuk meninggalkan pasar dan memulai situs web toko online. Namun meski demikian, Bang menegaskan bahwa Plugo tidak berniat untuk bersaing di pasar.

Baca Juga: Transaksi E-Commerce Dominasi Pengaduan Konsumen Sepanjang 2022

"Marketplace adalah titik terbaik bagi bisnis yang memasuki industri ecommerce. Platform seperti Tokopedia dan Shopee memiliki bisnis pengguna yang luas dan kehadiran mereka telah diterima oleh khalayak luas, memungkinkan pelanggan untuk merasa akrab dan mempercayai mereka. Namun, pedagang yang ingin tumbuh secara berkelanjutan sebaiknya tidak hanya mengandalkan marketplace sebagai saluran penjualan," tutur Bang.

Melalui Plugo, pedagang dapat menjual di beberapa pasar dan platform perdagangan sosial dari dasbor terpusat dan menjalankan kampanye iklan di media sosial, hal ini karena Plugo memungkinkan penggunanya untuk memerpersonalisasi toko online mereka dengan templat situs web yang dipersonalisasi, pembayaran, integrasi kurir, omnichannel, SEO, dan alat pemasaran.

Sepenuhnya berbasis cloud dan di-hosting, Plugo juga memungkinkan penggunanya untuk mengakses dan mengelola bisnis mereka dari mana saja dan kapan saja. Hal ini tentu dapat memberikan pengguna kontrol yang lebih besar, identitas merek yang lebih kuat, fleksibilitas untuk menetapkan harga jual yang kompetitif, dan pertumbuhan bisnis yang lebih terukur.

Baca Juga: Kenapa Karyawan Magang Rentan terhadap Eksploitasi?

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News.

Penulis: Tri Nurdianti
Editor: Rosmayanti

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: