Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

WHO Bakal Masuk ke 'Kandang Singa' di Suriah, Begini Rencananya

WHO Bakal Masuk ke 'Kandang Singa' di Suriah, Begini Rencananya Kredit Foto: Reuters/Emilie Madi
Warta Ekonomi, Jenewa -

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada Rabu (15/2/2023) bahwa pihaknya sangat prihatin atas kesejahteraan orang-orang di Suriah barat laut. 

"Jelas bahwa zona yang paling memprihatinkan saat ini adalah wilayah Suriah barat laut," kata direktur kedaruratan WHO, Mike Ryan, dalam pengarahan di Jenewa.

Baca Juga: Lawatan Menlu Yordania Jadi Kejutan Sejak Perang Saudara Pecah di Suriah

Itu, kata Ryan, adalah wilayah yang dikuasai pemberontak dengan sedikit akses bantuan, sejak gempa bumi melanda pekan lalu.

“Dampak gempa di wilayah Suriah yang dikuasai pemerintah sangat signifikan, tetapi layanan ada dan ada akses ke orang-orang itu. Kita harus ingat di sini bahwa di Suriah, kita telah mengalami perang selama sepuluh tahun. Kesehatan sistem luar biasa rapuh. Orang-orang telah melalui neraka," terangnya.

Upaya untuk mendistribusikan bantuan terhambat oleh perang saudara yang telah memecah belah negara selama lebih dari satu dekade. Permusuhan perang saudara telah menghalangi setidaknya dua upaya untuk mengirim bantuan melintasi garis depan ke barat laut Suriah, tetapi konvoi bantuan mencapai daerah itu dalam semalam.

Selama kunjungan ke Damaskus setelah gempa Senin lalu, pejabat senior WHO meminta Presiden Suriah Bashar al-Assad untuk membuka lebih banyak penyeberangan perbatasan dengan Turki untuk memastikan bantuan mencapai daerah itu, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada hari Rabu.

Assad mengizinkan dua penyeberangan perbatasan lagi ke Suriah barat laut pada hari Senin, sebuah langkah yang digambarkan oleh kelompok advokasi Human Rights Watch sebagai "terlalu sedikit, terlalu terlambat."

Ryan, bagaimanapun, menggambarkan pembukaan titik persimpangan sebagai tanda "semua pihak mundur dan fokus pada kebutuhan masyarakat saat ini."

“Kadang-kadang mustahil untuk menyediakan perawatan kesehatan yang memadai dalam konteks konflik abadi,” katanya.

"Kami telah melihat peningkatan bantuan yang sangat besar. Kami telah melihat pengerahan tim medis darurat. Kami telah melihat semua hal yang perlu kami lihat dalam bencana. Tapi ini tidak berkelanjutan kecuali kami memiliki situasi yang lebih damai. konteks di mana hal ini dapat terjadi secara lebih efektif," pungkas Ryan.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: