Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Protokol Pemeriksaan Keamanan Paling Dicurigai, Pentagon: Si Pembocor Bagaimana Punya Akses?

Protokol Pemeriksaan Keamanan Paling Dicurigai, Pentagon: Si Pembocor Bagaimana Punya Akses? Kredit Foto: Reuters/Joshua Roberts
Warta Ekonomi, Washington -

Militer Amerika Serikat mengatakan akan meninjau ulang protokol pemeriksaan untuk izin keamanan setelah seorang penerbang Garda Nasional membocorkan sejumlah besar dokumen rahasia ke internet bulan lalu. Hal ini membuat para pejabat berusaha keras untuk menentukan mengapa dia diberikan akses tingkat tinggi seperti itu.

Dalam konferensi pers, Kamis (27/4/2023), juru bicara Pentagon Pat Ryder ditanya apakah militer akan berusaha memperkuat pemeriksaan terhadap mereka yang diberikan izin untuk mengakses "informasi rahasia" dan "informasi yang dikategorikan sensitif," dan dia mengkonfirmasi bahwa mereka sedang mengevaluasi proses tersebut.

Baca Juga: Pembocor Dokumen Rahasia Amerika Masih Punya Akses, Jaksa Ungkap Hal Mengerikan

"Secara umum, departemen ini sedang melihat proses keamanan kami untuk memasukkan proses di mana kami memeriksa dan memberikan izin keamanan. Jadi itu adalah bagian dari tinjauan yang sedang berlangsung," katanya.

Peninjauan itu dilakukan setelah ratusan halaman dokumen rahasia diposting secara online oleh tentara Garda Nasional Massachusetts Jack Teixeira, yang mengakses file-file itu setelah mendapatkan izin keamanan tingkat tinggi pada tahun 2021.

Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan bahwa para pejabat senior tidak menyadari pelanggaran itu sampai berminggu-minggu setelah kejadian, dan mencatat bahwa dia tidak diberi pengarahan tentang masalah ini hingga 6 April, setelah media mulai melaporkan isi dokumen tersebut.

Teixeira ditangkap atas kebocoran tersebut awal bulan ini dan didakwa atas pengungkapan materi rahasia tanpa izin.

Ryder mengatakan bahwa militer melakukan "proses pemeriksaan berkelanjutan" untuk personel yang memiliki izin keamanan, termasuk "pemeriksaan catatan otomatis" yang mengambil data dari sejumlah sumber yang terkait dengan sejarah kriminal dan keuangan seseorang, di antaranya. 

Dia tidak dapat mengatakan bagaimana Teixeira dapat menerima izin meskipun memiliki riwayat masalah pribadi, dengan menyatakan "ini adalah sesuatu yang akan diberitahukan kepada kami oleh investigasi... Saya tidak dapat mengomentari kasusnya secara khusus."

"Sangat penting untuk tidak mengambil tindakan dari satu individu dan entah bagaimana melukiskan sebuah gambaran yang mengindikasikan kerusakan sistemik," tambahnya.

"Sekali lagi, ini sedang diselidiki dan penyelidikan akan memberi tahu kami lebih banyak tentang individu ini dan apa yang dia lakukan dan tidak lakukan," imbuhnya.

Menurut pengajuan pengadilan yang dirilis minggu ini, Teixeira ditolak izin kepemilikan senjatanya oleh departemen kepolisian setempat karena insiden sebelumnya di mana ia membuat komentar yang mengancam.

Dia juga dilaporkan telah mendiskusikan fantasi tentang penembakan massal di forum internet yang sama di mana dia diduga membocorkan dokumen rahasia tersebut.

Sebuah laporan tahun 2020 dari Kantor Direktur Intelijen Nasional menemukan bahwa hingga 1,3 juta orang memiliki izin rahasia, termasuk pejabat pemerintah dan karyawan sektor swasta.

Sejak kebocoran bulan lalu, beberapa anggota parlemen menyerukan agar sistem klasifikasi AS dirombak, dan mendesak untuk mengurangi jumlah orang yang berwenang mengakses materi sensitif.

Seorang penerbang Garda Nasional yang dituduh melakukan salah satu pelanggaran intelijen paling signifikan dalam beberapa tahun terakhir muncul di pengadilan pada Kamis untuk meminta agar dia dibebaskan dari tahanan sambil menunggu persidangan; namun, hakim dalam kasus ini masih belum mengambil keputusan.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: