Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Edukator Bitcoin: Meningkatnya Biaya Transaksi BTC Itu Baik

Edukator Bitcoin: Meningkatnya Biaya Transaksi BTC Itu Baik Kredit Foto: Unsplash/ Bermix Studio
Warta Ekonomi, Jakarta -

Konferensi Bitcoin 2023 baru-baru ini di Miami, Florida, Amerika Serikat (AS) mempertemukan para penggemar dan pakar mata uang kripto dari seluruh dunia. Di antara mereka adalah Dan Held, seorang edukator Bitcoin dan Chief Marketing Officer (CMO) di Trust Machines, yang membagikan wawasannya tentang keadaan Bitcoin saat ini dan prospeknya.

Dilansir dari laman Cointelegraph pada Selasa (23/5/2023), Held membahas berbagai topik, termasuk biaya transaksi, solusi penskalaan, dan narasi yang berkembang seputar Bitcoin sebagai alat pembayaran. Salah satu masalah signifikan yang dibahas adalah lonjakan biaya transaksi BTC baru-baru ini dan dampaknya terhadap komunitas.

Held menekankan, adanya kenaikan biaya didorong meningkatnya permintaan untuk ruang blok Bitcoin—terutama karena munculnya ordinal, seperti token nonfungible Bitcoin dan token BRC-20. 

Baca Juga: CEO: Pertumbuhan Produksi Bitcoin dan Strategi Modal Pandu Marathon Digital

“Ini adalah hal yang baik untuk Bitcoin karena memecahkan model keamanan jangka panjangnya,” ujar Held. Held menambahkan, “lonjakan biaya adalah alasan baik bagi orang-orang untuk mencari solusi yang berbeda dan mulai merencanakannya.”

Ketika ditanya tentang potensi pergeseran Bitcoin dari metode pembayaran menjadi jaringan penyelesaian, Held mengakui bahwa transisi ini telah diantisipasi selama beberapa waktu. Dia mereferensikan Nic Carter, yang menulis tentang kemungkinan ini dan mempresentasikannya di MIT Bitcoin Expo pada tahun 2018.

Held menggambar analogi antara kapal kargo dan kontainer, menyamakan jaringan Bitcoin dengan kapal kargo dan transaksi di dalamnya dengan kontainer. Dia menjelaskan bahwa solusi lapisan-2 (L2), seperti Lightning Network, memungkinkan penggabungan banyak transaksi, sehingga mengurangi beban pada base layer.

“Kapal kargo memiliki banyak sekali transaksi atau peti kemas di atasnya, dan kapal kargo itu sendiri akan menjadi lapisan 1 (L1),” kata Held dan menambahkan, “kontainer transaksi seperti transaksi L2 kecil yang digabungkan [dan] disatukan menjadi satu transaksi L1. Begitulah cara kerja Lightning, bukan? Anda membuka dan menutup saluran Lightning, tetapi membuka dan menutup saluran dapat mewakili ribuan atau jutaan transaksi di L2."

Held mengatakan, “sepenuhnya diprediksi bahwa Bitcoin di L1 hanya akan digunakan untuk penyelesaian bernilai besar. Biaya transaksi Bitcoin akan naik jauh lebih tinggi daripada di sini.”

Baca Juga: Dirut Pertamina Ungkap Upaya Perseroan Soal Pengendalian Penyaluran BBM dan LPG Subsidi Bisa Lebih Tepat Sasaran

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Nadia Khadijah Putri
Editor: Rosmayanti

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: