Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tingkatkan Inklusi Keuangan, GPFI Presidensi G20 Tawarkan 4 Solusi ini

Tingkatkan Inklusi Keuangan, GPFI Presidensi G20 Tawarkan 4 Solusi ini Kredit Foto: Sufri Yuliardi
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pertemuan ketiga working group (WG) Global Partnership for Financial Inclusion (GPFI) Presidensi G20 India 2023, telah merumuskan setidaknya empat solusi meningkatkan inklusi keuangan dan produktivitas. Solusi tersebut termasuk peningkatan infrastruktur digital publik (IDP).

GPFI senantiasa menekankan pentingnya inklusi keuangan digital dan pembiayaan UMKM untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.

Pembahasan itu terangkum dalam dua hari plenary meeting GPFI yang diselenggarakan di Nusa Dua, Bali (26 -27/6). Sebagai negara sahabat India yang juga fokus pada inklusi keuangan, Indonesia berkesempatan menjadi tuan rumah dalam penyelenggaraan pertemuan yang diawali dengan simposium internasional. Baca Juga: Tumbuhkan Kepercayaan, Kesenjangan Literasi dan Inklusi Keuangan Wajib Dipangkas

Pertemuan dipimpin oleh Co-Chair GPFI Magda Bianco, dari Bank Sentral Italia, serta perwakilan Presidensi India, Chanchal Sarkar dari Kementerian Keuangan India dan Sonali Sen Gupta dari Bank Sentral India. 

Empat keluaran pertemuan GPFI dimaksud yang penting bagi inklusi keuangan digital dan pembiayan UMKM global, yaitu: 

Pertama, komitmen GPFI untuk memanfaatkan digitalisasi di sektor keuangan. Dalam hal Ini, IDP bermanfaat memfasilitasi layanan keuangan seluruh masyarakat dan membuka peluang ekonomi bagi individu dan UMKM. Selain itu, GPFI menyusun panduan dan survei implementasi penerapan Prinsip Inklusi Keuangan Digital oleh negara G20 dan non-G20. 

Kedua, penyusunan Rencana Aksi Inklusi Keuangan yang akan menjadi panduan arah diskusi dan rencana strategis GPFI untuk periode 2024 sampai dengan 2026. GPFI akan terus memimpin komunitas inklusi keuangan global melalui berbagai analisis dan rekomendasi kebijakan, knowledge sharing, dan kerjasama internasional. 

Ketiga, penyusunan rekomendasi perangkat kebijakan untuk mendorong akses keuangan dengan layanan keuangan digital bagi UMKM, serta laporan mengenai inovasi layanan keuangan bagi UMKM. Laporan itu disusun berdasarkan living database yang dibuat pada Presidensi G20 Indonesia silam. Mengemuka pula inisiatif terkait upaya peningkatan ketersediaan sex-disaggregated supply side data sehingga dapat mendorong akses keuangan UMKM perempuan 

Keempat, pembaruan Terms of Reference GPFI sebagai panduan bagi proses kerja GPFI yang lebih efektif dan efisien. 

Akses dan penggunaan layanan keuangan formal merupakan sarana untuk memberdayakan individu dan UMKM untuk mendorong peningkatan produktivitas dan ketahanan keuangan sehingga mewujudkan peningkatan keberdayaan ekonomi masyarakat. Baca Juga: Pertemuan G20 di Kashmir Dinilai Jadi Tonggak Sejarah untuk Perdamaian dan Kerja Sama global

Langkah itu dapat mengentaskan kemiskinan dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Dengan inovasi digital, produk dan layanan keuangan semakin terjangkau yang dapat menurunkan biaya transaksi dan asimetri informasi.

Semangat inklusi keuangan sejalan dengan nilai pertumbuhan bersama yang dikemas Presidensi G20 India dalam tema “One Earth. One Family. One Future". Penyelenggaraan pertemuan di Bali menunjukkan berlanjutnya komitmen Indonesia dalam berperan aktif mendukung fora G20, dan diharapkan dapat turut mempromosikan pariwisata dan produk kreasi UMKM Indonesia kepada dunia serta mendorong pemulihan ekonomi nasional.

Adapun hasil pembahasan pertemuan GPFI ini selanjutnya akan dilaporkan dalam pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral negara G20 pada Juli 2023 mendatang.

Baca Juga: Tim Hukum AMIN Endus Dugaan Pelanggaran Pemilu di Bali

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Fajar Sulaiman
Editor: Fajar Sulaiman

Advertisement

Bagikan Artikel: