Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pertemuan G20 di Kashmir Dinilai Jadi Tonggak Sejarah untuk Perdamaian dan Kerja Sama global

Pertemuan G20 di Kashmir Dinilai Jadi Tonggak Sejarah untuk Perdamaian dan Kerja Sama global Kredit Foto: Antara/Zabur Karuru
Warta Ekonomi, Jakarta -

Omar Ghazi, pengamat sejarah, budaya, dan geopolitik India menilai, pertemuan G20 di Jammu & Kashmir telah menandai tonggak bersejarah dalam mengejar perdamaian, kemajuan, dan kerja sama global.

Acara tersebut menyaksikan partisipasi aktif delegasi dari 17 negara yang berbagi pandangan positif mereka tentang hasil yang dicapai.

Pertemuan tersebut memamerkan perubahan transformatif yang terjadi di Kashmir hingga kemajuan infrastruktur, mencatat jumlah wisatawan, perayaan budaya, dan keinginan warga Kashmir untuk merangkul perdamaian dan kemakmuran.

Delegasi yang menghadiri pertemuan G20 di Kashmir menyampaikan apresiasi mereka atas diskusi yang produktif dan hasil yang positif.

Para pemimpin dari AS, Inggris, Jerman, Jepang, Australia, Kanada, dan negara-negara lain mengakui potensi kawasan itu dan memuji upaya yang dilakukan Kashmir di berbagai sektor.

"Komentar mereka menekankan pentingnya aksi kolektif global, pembangunan inklusif, dan kebutuhan untuk mendukung Kashmir dalam perjalanannya menuju perdamaian dan kemajuan. Keindahan pemandangan Kashmir membuat banyak delegasi kagum, mendorong beberapa dari mereka untuk mempertimbangkan untuk meningkatkan sektor pariwisata di negara bagian India," kata Omar dikutip dari Firstpost.com, Rabu (31/5/2023).

“Kami naik shikara [perahu] di Danau Dal yang indah. Itu memberi saya pengalaman yang tenang,” kata Chang Jae-Bok, Duta Besar Korea Selatan untuk India, yang juga menyebutkan kemungkinan syuting serial Korea populer di lembah ini.

Omar menambahkan, Bazar kerajinan yang didirikan di Pusat Konvensi Internasional Sher-i-Kashmir juga membuat kagum para delegasi G20. Banyak yang mencoba karya seni seperti lukisan Basohli, ukiran kenari, bubur kertas.

Bahkan Komisaris Tinggi Singapura mengumumkan bahwa Singapura sedang mencari bidang investasi dan pertumbuhan baru di India.

"China dan Turki memilih untuk tidak menghadiri pertemuan G20 di Kashmir diikuti Arab Saudi. China, tentu saja, menolak untuk menghadiri pertemuan atas perintah koloni tidak resminya, Pakistan. Pakistan menyebut Kashmir sebagai wilayah yang disengketakan dan Turki selalu vokal tentang penanganan Kashmir oleh India," ujar Omar.

"Pada saat yang sama, Turki berperan penting dalam mengekstradisi Muslim Uyghur ke China. Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto Zardari, menyebut keputusan India untuk mengadakan pertemuan G20 di Kashmir tidak bertanggung jawab,” sambungnya.

Ia menuturkan, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dalam klaim yang aneh, mengutuk penyelenggaraan pertemuan G20 di Kashmir dengan menyatakan bahwa perubahan demografis yang dipaksakan sedang diatur di Kashmir dengan umat Hindu dari daratan India menetap di lembah yang bertentangan dengan kepentingan minoritas Muslim.

"Anehnya, ini adalah bahasa yang diucapkan oleh personel perekrutan dari pakaian militan, dan melihat ini berasal dari "pengamat independen" di PBB agak memalukan," sebutnya.

Pengamat independen ini, sambungnya, perlu diingatkan bahwa komunitas minoritas di Lembah Kashmir terdiri dari umat Hindu yang menghadapi kejatuhan populasi mereka karena penganiayaan, migrasi, dan pembunuhan yang ditargetkan.

Kelompok yang menjadi sasaran juga Muslim Syiah dan bahkan Muslim Sunni nasionalis liberal yang menghadapi kemurkaan dari pakaian teror.

Omar menjelaskan, Pencabutan Pasal 370 bisa dilakukan dengan cara yang lebih baik, tetapi sejak pencabutan Pasal 370 pada 2019, insiden pelemparan batu di Kashmir mengalami penurunan yang signifikan.

Sementara warga sipil yang terbunuh dalam insiden terkait teror belum terlihat penurunan yang signifikan, data menunjukkan penurunan jumlah korban di kalangan pasukan keamanan dalam insiden teroris.

Kegagalan partai-partai yang berkuasa untuk menghentikan pelemparan batu sepanjang 2010-2019 menyebabkan hilangnya banyak nyawa kaum muda dan semakin meradikalisasi kaum muda.

"Memang benar bahwa penutupan internet untuk waktu yang lama setelah pencabutan pasal 370 menciptakan krisis hak asasi manusia di lembah; namun, internet 2G dilanjutkan kembali pasca Januari 2020, meski akses ke media sosial masih lama dilarang. Beberapa langkah yang lebih konkrit perlu diambil untuk lebih membendung militansi yang masih merenggut nyawa warga sipil tak berdosa yang menjadi sasaran semata-mata berdasarkan identitas agama mereka," katanya.

Senada dengan itu, Srinagar, ibu kota Kashmir, telah mengalami kemajuan substansial dalam transformasinya menjadi kota pintar. Implementasi berbagai inisiatif teknologi telah meningkatkan layanan publik, meningkatkan tata kelola, dan meningkatkan efisiensi.

Proyek kota pintar mendorong pertumbuhan ekonomi dan menciptakan lingkungan yang menguntungkan bagi penduduk dan turis.

Kashmir mengalami lonjakan jumlah wisatawan yang luar biasa tahun lalu, dengan para pelancong dari seluruh dunia tertarik pada lanskapnya yang memesona, budaya yang kaya, dan keramahtamahannya yang hangat.

Masuknya wisatawan ini tidak hanya berkontribusi pada ekonomi lokal tetapi juga menunjukkan kepercayaan baru di kawasan ini sebagai tujuan wisata yang aman dan menarik. Pada tahun 2022 saja, sekitar 1,80 juta turis mengunjungi Jammu dan Kashmir.

Selama pertemuan G20, aktor terkenal India, Ram Charan, memeriahkan acara tersebut dengan penampilan menawan, menari mengikuti irama lagu “Natu Natu”. Kehadiran dan partisipasinya menambah sentuhan kegembiraan dan perayaan pada acara tersebut. Orang-orang Kashmir secara aktif merangkul peluang untuk perdamaian dan kemakmuran.

Penduduk setempat sangat ingin maju, meninggalkan konflik dan perselisihan selama beberapa dekade. Sikap positif dan ketangguhan warga Kashmir ini memainkan peran penting dalam membina lingkungan yang kondusif bagi kemajuan dan pembangunan.

Pendirian AIIMS (Institut Ilmu Kedokteran Seluruh India) yang akan datang di Awantipora bertujuan untuk menyediakan fasilitas perawatan kesehatan kelas dunia bagi masyarakat Kashmir.

Selain itu, penyelesaian Jembatan Chenab, jembatan kereta api tertinggi di dunia, merupakan bukti kemajuan infrastruktur di wilayah tersebut, menghubungkan Kashmir dengan bagian lain negara dan mempromosikan konektivitas dan perdagangan.

Peresmian multipleks di Shivpora pada September 2022 merupakan langkah penting untuk merevitalisasi sektor hiburan di Kashmir. Perkembangan ini tidak hanya akan memenuhi kebutuhan hiburan penduduk lokal tetapi juga menarik wisatawan, berkontribusi pada pertumbuhan dan semangat kawasan secara keseluruhan.

"Pertemuan G20 yang sukses di Kashmir melambangkan momen penting dalam perjalanan kawasan menuju perdamaian, kemajuan, dan kerja sama global. Dari komentar positif para delegasi hingga penurunan insiden pelemparan batu, perkembangan kota pintar, rekor jumlah turis, perayaan budaya, dan kemajuan infrastruktur, Kashmir terus bergerak maju," kata Omar.

"Keputusan untuk mengadakan pertemuan G20 di Kashmir setelah konflik bertahun-tahun menunjukkan perlunya dukungan nasional dan internasional untuk membantu wilayah tersebut menyadari sepenuhnya potensinya. Dengan merangkul perdamaian dan kemakmuran, Kashmir tidak hanya mengubah dirinya sendiri tetapi juga menghadirkan contoh yang menginspirasi bagi seluruh negara dan dunia," tambahnya.

Baca Juga: Industri Perkebunan Berpegang Teguh Pada Konsep Bisnis Berkelanjutan

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Ferry Hidayat

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: