Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Hanya Jualan Teh Susu Boba, Pria di China Ini Sukses Jadi Miliarder Berharta Rp16,8 Triliun!

Hanya Jualan Teh Susu Boba, Pria di China Ini Sukses Jadi Miliarder Berharta Rp16,8 Triliun! Kredit Foto: Instagram/Xinaide Boba Officiall
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pendiri dan ketua Cha Panda, Wang Xiaokun, telah bergabung dengan jajaran miliarder dunia setelah putaran pendanaan baru-baru ini menilai rantai teh China miliknya sebesar USD2,1 miliar (Rp32 triliun).

Wang (40) saat ini memiliki kekayaan bersih USD1,1 miliar (Rp16,8 triliun), menurut perkiraan Forbes. Kekayaannya didasarkan pada hampir 60% saham di rantai minuman yang berbasis di Chengdu, yang telah berkembang pesat selama tiga tahun terakhir hingga kini memiliki jaringan lebih dari 7.000 toko. Minuman khas rantai ini termasuk sagu pomelo mangga, teh gelembung talas dan teh hijau susu melati, yang sebagian besar dihargai USD3,60 (Rp55 ribu) atau kurang.

Mengutip Forbes di Jakarta, Senin (21/8/23) istri Wang, Liu Weihong, juga telah mengumpulkan kekayaan yang cukup besar sebesar USD700 juta (Rp10,7 triliun) berdasarkan 33% sahamnya di perusahaan tersebut.

Baca Juga: Miliarder Vietnam Debut Jadi Orang Terkaya No. 4 di Seluruh Asia, Harta Kekayaannya Bikin Gigit Jari!

Liu memimpin komite pengawas dan bertanggung jawab untuk mengawasi operasi harian Cha Panda, menurut prospektus awal yang diajukan ke Bursa Efek Hong Kong.

Putaran pendanaan Cha Panda, yang ditutup pada bulan Juni mencakup CICC, Orchid Asia dan Shanghai Loyal Valley Investments, menurut prospektus.

Perusahaan belum mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang penawaran umum perdananya, termasuk waktu dan ukurannya. Analis mengatakan Cha Panda membutuhkan dana segar untuk membuka lebih banyak toko untuk mengimbangi pasar minuman teh China yang sangat kompetitif.

“Dalam hal minum teh susu, orang tidak setia sama sekali dan selalu memilih dari berbagai merek,” kata Jason Yu, direktur pelaksana Kantar Worldpanel Greater China yang berbasis di Shanghai. “Jadi siapa pun yang memiliki lebih banyak toko memiliki peluang lebih besar untuk dilihat oleh konsumen, serta mendapatkan bagian yang lebih besar dari pengeluaran mereka.”

Asal usul Cha Panda dapat ditelusuri kembali ke tahun 2008, ketika Wang mulai menjual buah dan bubble tea dari sebuah toko kecil di dekat sebuah sekolah di kota Chengdu, China barat daya, yang terkenal dengan masakan pedasnya dan juga menjadi rumah bagi panda raksasa. .

Selama sekitar satu dekade berikutnya, Wang berhasil mengembangkan jaringan toko Cha Panda menjadi 531 pada tahun 2020, tetapi bisnisnya benar-benar melejit saat dia mengadopsi model waralaba.

Strategi Cha Panda sekarang adalah mengembangkan resep minumannya, kemudian menjual bahan-bahannya, seperti buah dan daun teh, ke toko minuman bermerek Cha Panda. Dengan melakukan itu, Wang dapat menjaga biaya rantai lebih rendah daripada saingannya seperti Nayuki Holdings yang terdaftar di Hong Kong, yang harus mengeluarkan lebih banyak untuk gaji karyawan dan biaya sewa untuk toko yang dioperasikan secara langsung.

Jumlah total toko bermerek Cha Panda telah berkembang menjadi 7.117 pada Agustus tahun ini, dan prospektus perusahaan mengatakan hanya ada enam toko di bawah manajemen langsungnya pada kuartal pertama.

Tahun lalu, Cha Panda berhasil menghasilkan pendapatan USD580,3 juta (Rp8,8 triliun), 16% lebih tinggi dari tahun sebelumnya. Laba perusahaan melonjak 24% menjadi USD132,3 juta (Rp2 triliun). Itu adalah toko teh terbesar ketiga berdasarkan penjualan ritel di China, menurut penelitian Frost & Sullivan yang dikutip dalam prospektus.

Untuk meningkatkan kesadaran mereknya di kalangan konsumen muda, perusahaan juga mensponsori festival musik dan acara budaya luring lainnya untuk melengkapi kampanye promosi daringnya.

Pada bulan Juni, Cha Panda menunjukkan dukungannya untuk Chengdu Research Base of Giant Panda Breeding dengan mengadopsi salah satu panda raksasa di fasilitas tersebut, menurut siaran pers yang dikeluarkan pusat tersebut.

Namun pada akhirnya, kesuksesan bermuara pada pengendalian biaya dan penawaran produk bernilai-untuk-uang, kata Yu.

“Konsumen lebih memperhatikan biaya karena merek teh susu tidak terlalu berbeda satu sama lain,” katanya. “Produknya mirip karena semuanya campuran teh dengan bahan lain, seperti buah. ”

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Fajria Anindya Utami
Editor: Fajria Anindya Utami

Advertisement

Bagikan Artikel: