Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Hadapi Perubahan Iklim, Arsjad Rasjid Tekankan Pentingnya Zero Net Emission di ASEAN

Hadapi Perubahan Iklim, Arsjad Rasjid Tekankan Pentingnya Zero Net Emission di ASEAN Kredit Foto: Alfida Rizky Febrianna
Warta Ekonomi, Jakarta -

Negara-negara ASEAN menyoroti komitmen dan tindakan bisnis untuk mencapai net zero di kawasan Asia Tenggara dalam gelaran ASEAN Climate Forum di Hotel Sultan, Jakarta.

ASEAN Climate Forum diselenggarakan sebagai bagian dari acara KTT Bisnis & Investasi ASEAN 2023 atau ASEAN Business & Investment Summit (ABIS) 2023.

Baca Juga: Pimpin AECC ke-23, Menko Airlangga: ASEAN Harus jadi Mesin Pertumbuhan Global

Ketua ASEAN-BAC, Arsjad Rasjid, mengatakan ASEAN Climate Forum tak hanya menyoroti emisi net zero, tetapi juga pentingnya meningkatkan pasar karbon, dan peran keuangan berkelanjutan untuk mencapai netralitas karbon di kawasan Asia tenggara.

"Asia Tenggara merupakan kawasan yang penuh potensi, namun sangat rentan terhadap perubahan iklim. Hal ini membutuhkan komitmen bersama ASEAN untuk mencapai net zero carbon di kawasan ini," kata Arsjad Rasjid, dalam ASEAN Climate Forum, dikutip Senin (4/9/2023).

Arsjad menuturkan, transisi menuju net-zero di semua sektor dapat mendukung negara-negara ASEAN menjadi berketahanan iklim dan mempercepat pemulihan ekonomi setelah pandemi Covid-19.

Negara-negara ASEAN kaya akan keanekaragaman hayati, hutan, dan sumber energi terbarukan. Hal ini berpotensi untuk menarik investasi dalam sektor-sektor ini, sehingga menghasilkan sejumlah besar upaya mitigasi iklim yang dapat diserap di global

Arsjad mendorong hal ini diperhitungkan dalam memenuhi target iklim setiap negara ASEAN berdasarkan Perjanjian Paris. Pasalnya, meskipun Asia Tenggara telah mengambil langkah-langkah untuk beralih menuju perjalanan net zero, negara-negara ini masih membutuhkan investasi sebesar US$2 triliun dalam dekade ini.

"Potensi luar biasa yang dimiliki negara-negara ASEAN dalam melakukan mitigasi perubahan iklim menjadikan kita berada dalam posisi yang tepat untuk mendapatkan manfaat dari pertumbuhan pasar karbon, yang semakin berperan penting dalam mencapai net zero," ujar Arsjad.

Dia memaparkan, Indonesia setidaknya menyumbang 56% dari seluruh penerbitan offset di ASEAN, diikuti oleh Kamboja dengan 26% dari seluruh penerbitan. Hal ini, menunjukkan terdapat peluang nyata bagi ASEAN untuk menjadi pusat perdagangan global untuk kredit karbon berintegritas tinggi. 

"Tentunya, hal ini harus didorong melalui tindakan nyata pada kebijakan pemerintah negara-negara ASEAN yang harus diterapkan pada tingkat lokal, regional, bahkan internasional," tutur Arsjad.

Baca Juga: Jawara Pembiayaan Hijau, Bank Mandiri Dukung ASEAN-Indo-Pacific Forum (AIPF)

Lebih lanjut, terkait keuangan berkelanjutan, Arsjad menilai forum ini dapat mendukung ASEAN dalam mencapai net zero karena jika tidak ada tindakan yang diambil, negara-negara ASEAN dapat kehilangan 37,4% PDB saat ini pada tahun 2048. 

Baca Juga: Industri Perkebunan Berpegang Teguh Pada Konsep Bisnis Berkelanjutan

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Alfida Rizky Febrianna
Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: