Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jelang Indonesia Emas 2045, GorryWell Bantu Perusahaan Optimalkan Employee Wellness dengan Teknologi Kesehatan

Jelang Indonesia Emas 2045, GorryWell Bantu Perusahaan Optimalkan Employee Wellness dengan Teknologi Kesehatan Kredit Foto: GorryWell
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menuju Indonesia Emas 2045, optimisasi produktivitas dan kualitas sumber daya manusia menjadi pilar strategis dalam pencapaiannya. Usia senior tidak lepas dari tren di mana produktifitas dan kesehatan seseorang menurun. 

Berdasarkan laporan Kementrian Kesehatan RI tahun 2018, terjadi peningkatan penyakit jantung dan diabetes pada umur 45 hingga 54 tahun sebesar 400 persen. 

Hal tersebut mendorong menurunnya produktifitas karyawan yang bisa berdampak pada kinerja perusahaan. Ditambah lagi adanya aturan dalam UU 6/2023 serta PP 45/2015, usia pensiun pada tahun 2023 hingga 2025 menjadi 59 tahun hingga seterusnya maksimal 65 tahun.

Menurut William Susilo Yunior, Chairman dan Co-founder GorryWell, sebuah perusahaan teknologi kesehatan (health-tech) asli Indonesia yang berfokus pada employee wellness, assistance, dan safety management programs, produktifitas seseorang harusnya tetap pada titik optimal meskipun usia bertambah. Namun kesadaraan masyarakat dalam menjaga pola hidup sehat ternyata tidak selalu berbanding lurus dengan bertambahnya usia.

“Tentu ini bisa membawa dampak material bagi perusahaan, di mana perusahaan harus menaati regulasi pemerintah mengenai naiknya batas usia pensiun, tapi di sisi lain perlu menjaga sekaligus mengoptimalkan produktivitas karyawan, termasuk karyawan senior,” tuturnya di Jakarta (14/11).

Baca Juga: Peringati HKN, Tokopedia Ungkap 3 Pelaku Usaha Sektor Kesehatan yang Sukses Naikkan Penjualan

Selain itu, tambahnya, karyawan muda pun juga rentan terhadap penurunan produktifitas akibat risiko penyakit kronis seperti obesitas dan pre-diabetes, depresi, gerd atau gangguan lambung, tekanan darah tinggi, hingga penyakit akibat kebiasaan merokok.

“GorryWell mendukung perusahaan dalam mendesain sekaligus mengimplementasikan employee wellness practice dan safety management yang menyeluruh terhadap karyawan.”

Berdasarkan riset dan Universitas Harvard, biaya produktifitas akibat risiko penyakit kronis ini mencapai 2.3 kali lebih tinggi bagi perusahaan dibandingkan biaya berobat.

“Tentu karyawan yang memiliki hambatan produktivitas membutuhkan perhatian dari manajemen perusahaan, khususnya dalam hal pencegahan penyakit kronis, penanggulangan mental health, manajemen kelelahan, bahkan hingga wellness sustainability bagi karyawan, keluarga, dan komunitasnya.”

Menurutnya, praktek corporate wellness bersifat fundamental dalam mempertahankan kinerja secara optimal dari tahun ke tahun. Karena itulah dibutuhkan metode mempertahankan kesehatan secara holistik dan berkesinambungan, yang menyangkut kesehatan fisik maupun psikologis.

Co-founder dan CEO GorryWell Herry Budiman menambahkan bahwa beberapa perusahaan hanya mengadakan wellness program bagi karyawan secara acak dan tidak terukur maupun terstruktur. Umumnya hanya fokus pada medical check-up, olahraga rutin, konsultasi gizi, dan konsultasi psikolog. Itu pun hanya karyawan tertentu saja.

Baca Juga: Kaukus Masyarakat Peduli Kesehatan Jiwa Berdiri Akibat Urgensi Masalah Kesehatan Jiwa yang Makin Memprihatinkan

“Menurut kami, employee wellness program yang efektif adalah program yang holistik dengan berorientasi pada personalisasi tujuan masing-masing orang, dan akan lebih efektif bila diadakan serempak.”

Teknologi GorryWell membantu dokter okupansi dan Tim K3 perusahaan dalam mengidentifikasi isu kesehatan pekerja dan memeratakan akses terhadap panduan sehat yang menyeluruh.

“Kami ingin memaksimalkan kesehatan secara individu dengan program efisien yang bisa diterapkan pada semua pegawai lintas fungsi. Dukungan manajemen menjadi kunci agar program ini tidak saja menjadi kebijakan internal, tapi juga kultur korporasi,” tambah Herry.

GorryWell memiliki framework yang dinamakan Employee Wellness Maturity Stage yang menerjemahkan rancangan sekaligus implementasi program yang sesuai. Hasil penerapan ini bergantung pada tujuan pencapaian masing-masing perusahaan, seperti penurunan BMI (body mass index) dan stress, peningkatan produktivitas, penurunan kasus fatigue level, mencegah insiden hingga penurunan jumlah medical claim asuransi.

Berdasarkan data yang dirilis Asian Bank Development, budaya employee wellness bisa menurunkan tingkat kecelakaan kerja hingga 70 persen, meningkatkan profit 21 persen, kepuasan pelanggan 10 persen, menurunkan tingkat absensi karyaan hingga 41 persen serta menurunkan pergantian karyawan 24 persen.

GorryWell merupakan mitra resmi dari Kementrian Kesehatan RI. GorryWell telah membantu perusahaan dalam merancang dan menerapkan employee wellness, assistance dan safety management program di beragam industri, antara lain Oil & Gas, Minerba, Banking, hingga Manufaktur. Selain itu, GorryWell juga telah mendapatkan sertifikat Halal, ISO dan HACCP untuk layanan catering sehat, yaitu Gorry Gourmet.

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Annisa Nurfitriyani
Editor: Annisa Nurfitriyani

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: