Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Perang Dingin Megawati dan Jokowi Buka Kemungkinan Anies dan Ganjar Bersatu Pada Putaran Kedua Pilpres

Perang Dingin Megawati dan Jokowi Buka Kemungkinan Anies dan Ganjar Bersatu Pada Putaran Kedua Pilpres Kredit Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pengamat Bicara Potensi Bersatunya Kubu Anies dan Ganjar di Putaran Kedua Pilpres

Pengamat politik sekaligus Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah menyoroti soal kemungkinan Pilpres 2024 ini berlangsung dalam dua putaran.

Dedi menilai, ada kemungkinan kubu yang kalah akan bergabung ke salah satu paslon untuk meraih kemenangan, dan mengalahkan pasangan capres-cawapres yang dianggap kuat di putaran pertama.

Terkait itu, Dedi mengatakan bahwa Kubu Ganjar Pranowo merapat ke Anies Baswedan masih sangat memungkinkan.

Mengingat, seteru Megawati Soekarnoputri dengan Prabowo Subianto dan juga Jokowi akan sangat emosional dan mendalam.

"Jokowi dipastikan tidak mudah mendapat kembali sokongan PDIP, bahkan untuk keluarganya sekalipun," kata Dedi saat dihubungi, Rabu (15/11/2023).

Baca Juga: Target Sederhana Anies di Pilpres: Masuk Putaran Kedua

Lebih lanjut, Dedi mengatakan, bahwa jika putaran kedua berlangsung dan kubu Anies dan Ganjar bersatu, maka terbuka peluang memenangkan Pilpres.

Pasalnya, dukungan parpol di Kubu Ganjar dan Kubu Anies berpotensi kuat akan bersatu untuk memenangkan Pilpres 2024.

"Dan jika pilpres dua putaran terjadi, ini memang akan berat bagi Prabowo, peluang kekalahan membesar," jelas Dedi.

Sebelumnya, pakar komunikasi politik Universitas Pelita Harapan (UPH) Emrus Sihombing menilai bakal capres Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo sedang saling menjajaki.

Bahkan, dia menyebut tak tertutup kemungkinan Anies atau Ganjar saling dukung jika kontestasi Pilpres 2024 berlanjut ke putaran kedua. 

Baca Juga: Terus Dapat Keajaiban, Anies Baswedan-Cak Imin Diminta Jaga Berkah Langit dan Dukungan Alam Semesta

Apalagi, dia melihat hal itu bagian dari strategi ke depan.

Sebagaimana diketahui Anies dan Ganjar telah saling mengenal baik dan berteman sejak masa kuliah. Keduanya berasal dari universitas yang sama dan terlihat akrab dan kompak di berbagai kesempatan berbeda.

"Itu masuk akal itu menjadi bagian dari strategi. Kemudian, nanti mereka ini, Ganjar Pranowo-Mahfud MD dan Anies-Muhaimin (bergabung, red) menjadi satu poros," kata Emrus saat dikonfirmasi beberapa waktu lalu.

Emrus pun mengulas soal kesamaan pandangan antara Ganjar dan Anies sudah disampaikan saat mereka ikut makan siang bersama Presiden Jokowi di Istana Negara.

Anies menyampaikan aspirasi dari masyarakat, agar Presiden bersikap netral di Pilpres 2024. Sementara itu, Ganjar mengatakan bahwa dalam makan siang tersebut para Capres berbincang hangat dengan Presiden. Terutama terkait dengan bagaimana menciptakan Pemilu yang damai, jujur, dan adil.

Baca Juga: Industri Perkebunan Berpegang Teguh Pada Konsep Bisnis Berkelanjutan

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Annisa Nurfitriyani
Editor: Annisa Nurfitriyani

Advertisement

Bagikan Artikel: