Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Wahana Edukasi ‘Perempuan Dalam Film’ Hadir di Surabaya

Wahana Edukasi ‘Perempuan Dalam Film’ Hadir di Surabaya Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Surabaya -

Wahana Kreator Nusantara melalui yayasan pendidikannya; Wahana Edukasi, pada akhir tahun ini meluncurkan program ‘Perempuan dalam Film’. Program ini bertujuan sebagai medium inspirasi dan pemberdayaan keterlibatan perempuan secara sistematis dan berkesinambungan dalam dunia perfilman Indonesia. Program ini diluncurkan bersamaan dengan momen kampanye internasional 16 Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan dan akan dimulai di Surabaya, sebelum nantinya akan diadakan di Bali dan Jakarta.

Kota Surabaya menjadi pembuka dari rangkaian program Perempuan Dalam Film. Orchida Ramadhania selaku Program Director dari Perempuan Dalam Film turut hadir di sepanjang rangkaian program dan membuka sesi diskusi dengan data-data mengenai industri perfilman dan keterlibatan filmmaker perempuan di dalamnya.

Baca Juga: Sambangi Jayapura, Festival Film Bulanan Suarakan Nilai-nilai Kearifan Lokal

“Keterlibatan perempuan di perfilman Indonesia membawa narasi dan nilai tersendiri yang memperkaya budaya bangsa kita.” ujar Orchida, dilansir pada Kamis (7/12).

Program Perempuan Dalam Film yang hadir perdana di Surabaya ini juga didukung oleh Direktorat Perfilman, Musik, dan Media; Direktorat Jenderal Kebudayaan; Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia, sebagai salah satu bentuk dukungan nyata untuk selalu kerja bersama dalam mewujudkan ekosistem perfilman di Indonesia yang sedang

Berlokasi di Fairfield Hotel Surabaya, acara Perempuan Dalam Film menghadirkan Kamila Andini (Sutradara ‘Gadis Kretek’, ‘Before, Now, and Then’, ‘Yuni’), Titien Wattimena (Penulis Skenario ‘Air Mata di Ujung Sajadah’), dan Aline Jusria (Editor Film ‘Like & Share’) sebagai perwakilan filmmaker perempuan untuk berdiskusi bersama mengenai peran, suara, dan dampak kehadiran perempuan dalam film. Para pembicara tersebut membagi kisahnya pada peserta mengenai segudang pengalaman mereka sebagai perempuan yang bergiat di industri film Indonesia dan bagaimana akhirnya bisa menjadi salah satu praktisi yang mewakili profesi utama dalam dunia perfilman di Indonesia.

Sementara itu dari Pihak Kemendikbud juga turut berpartisipasi dengan mengirimkan perwakilannya dari Pusat Penguatan Karakter (PUPEKA) yaitu Pebi Sukamdani yang merupakan tim pencegahan kekerasan seksual yang membuka ruang diskusi soal ruang aman bagi para perempuan dalam lingkungan bekerja sehingga bisa paham lebih dalam soal isu terkait kekerasan seksual, intoleransi, dan perundungan. 

Baca Juga: Angkat Medan, Persadaan Pelawi Ras Anak Beruna Dukung Film Guru Patimpus

Acara ini dihadiri oleh para peserta yang berasal dari lintas kalangan komunitas film, Mahasiswi jurusan film, kelompok perempuan, dan juga sekolah vokasi film di Surabaya. Harapannya, lewat program Perempuan Dalam Film perdana di Surabaya dapat memantik diskusi, kolaborasi, dan dukungan antar pelaku industri agar dapat menciptakan lingkungan yang lebih inklusif dan mendorong pertumbuhan perempuan dalam dunia perfilman.

Baca Juga: Industri Perkebunan Berpegang Teguh Pada Konsep Bisnis Berkelanjutan

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: