Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pegadaian Salurkan Bantuan bagi Korban Gempa Bumi di Kabupaten Garut

Pegadaian Salurkan Bantuan bagi Korban Gempa Bumi di Kabupaten Garut Kredit Foto: Pegadaian
Warta Ekonomi, Garut -

PT Pegadaian Kanwil X Jawa Barat menyerahkan bantuan senilai Rp50 juta bagi korban gempa bumi tektonik magnitudo 6,2 di Kabupaten Garut. Bantuan diberikan sebagai bentuk kepedulian BUMN Pegadaian kepada masyarakat. 

Bantuan diserahkan langsung oleh Kepala Departemen Business Support Pegadaian Jabar Hani Susantini dan Kepala Bagian CSR Pegadaian Jabar Inge Rosela kepada Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut Bpk Abud di Kantor BPBD Kabupaten Garut, Selasa (30/4/2024)

Baca Juga: Bantu Stok Labu Darah, 150 Peserta Ikuti Donor Darah Pegadaian Jabar

Pemimpin Wilayah PT Pegadaian Kanwil X Jawa Barat Maryono mengatakan, bantuan senilai Rp50 juta diberikan berupa kebutuhan pokok seperti beras dan minyak. Kemudian pakaian untuk anak dan dewasa, alat sholat, selimut, handuk, hingga obat-obatan. 

“Bantuan ini nantinya akan disalurkan kepada 28 warga terdampak di 28 kecamatan di Kabupaten Garut,” katanya

Dia berharap, bantuan Pegadaian dapat meringankan beban warga terdampak gempa bumi. Di mana, tercatat ada 116 desa di 5 kelurahan dan 28 kecamatan yang terdampak bencana gempa bumi. 

Maryono mengatakan, bantuan diberikan sebagai bentuk kepedulian Pegadaian kepada korban bencana. Pegadaian sebagai salah satu BUMN, memiliki tanggung jawab membantu lingkungan sekitar. Bantuan dialokasikan dari dana corporate social responsibility (CSR) program tanggung jawab sosial lingkungan (TJSL). 

Bantuan ini merupakan komitmen Pegadaian sebagai perusahaan yang cepat tanggap terhadap bencana. Termasuk konsistensi Pegadaian memberikan kebermanfaatan bagi masyarakat, salah satunya pada tanggal 29 April 2024 juga menggelar donor darah yang diikuti 123 peserta. 

Diketahui, Garut mengalami gempa bumi  dengan magnitudo M6,2 pada Sabtu 27 April 2024. Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 8,39° LS ; 107,11° BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 156 Km arah Barat Daya Kabupaten Garut, Jawa Barat pada kedalaman 70 km.

Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi menengah. Gempa terjadi akibat adanya aktivitas adanya deformasi batuan dalam lempeng Indo-Australia yang tersubduksi di bawah lempeng Eurasia di selatan Jawa barat atau populer disebut sebagai gempa dalam lempeng ( intraslab earthquake).

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat mencatat sekitar 11 orang warga mengalami luka-luka dan sekitar 255 bangunan mengalami rusak ringan hingga berat. 

Data per Minggu 28 April 2024 pukul 23.00 WIB, korban akibat gempa bumi tersebut sebanyak 11 orang. Tiga orang warga Kabupaten Bandung, enam orang warga Kabupaten Garut, dan dua orang warga Ciamis. Gempa bumi tersebut menyebabkan 536 jiwa terdampak. 

Baca Juga: Ditemani Promo Istimewa, Pegadaian Galeri 24 Hadirkan Outlet Baru di Bali

Sementara dari bangunan, delapan rumah warga mengalami rusak berat, 56 rusak ringan, dan 191 rumah rusak ringan. Kerusakan bangunan paling banyak berada di Garut, Kabupaten Bandung, dan Ciamis. Total ada 14 rumah di kabupaten/kota yang terdampak gempa tersebut. Namun, dampak secara umum, gempa bumi tersebut menyebabkan 17 kabupaten dan kota terdampak. 

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Rahmat Saepulloh
Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: