Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
    Indeks
      About Us
        Social Media

        Kisah Perusahaan Raksasa: Apple, Penguasa Silicon Valley

        Kisah Perusahaan Raksasa: Apple, Penguasa Silicon Valley Kredit Foto: Reuters/Mike Blake
        Warta Ekonomi, Jakarta -

        Pada era ini, teknologi merupakan hal penting dalam hidup seorang manusia. Pernyataan itu sangat mungkin dibantah sebagian orang, tapi tetap tak dipungkiri dapat diamini sebagian lainnya.

        Pada gilirannya, aktivitas umat manusia semakin lama kian bergantung dengan teknologi. Salah satu alasan terkuatnya ialah sangat sederhana, yakni untuk memudahkan pekerjaan tiap-tiap orang. Selaras dengan itu, muncullah berbagai pabrik, industri dan perusahaan pengembang teknologi. Ada yang kita kenal dan ada yang sama sekali asing.

        Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: ExxonMobil Perusahaan Minyak Supermasif

        Sebuah perusahaan teknologi raksasa dengan logo khasnya bergambar apel tergigit separuh sangat familiar bagi kita. Benar, ia adalah Apple Inc. --selanjutnya Apple--, perusahaan teknologi yang berkantor pusat di Cupertino, California, Amerika Serikat.

        Apple dikenal sebagai perusahaan teknologi raksasa, produsen personal computer, perangkat lunak komputer, dan sejumlah perangkat pintar lain seperti ponsel pintar. Ketenaran perusahaan ini mencuat ketika pengguna grafis antarmuka (graphical user interface) yang dikembangkannya mendapat perhatian publik, bahkan nyatanya sukses.

        Jika melihat saat ini, Apple merupakan salah satu perusahaan raksasa dunia, yang memiliki basis dasar bidang teknologi. Pada 2020, Apple menduduki posisi kedua belas dalam daftar perusahaan terkaya, dengan pendapatan total (revenues) lebih dari 260 miliar dolar AS, versi Fortune dalam Global 500-nya. 

        Perubahan itu terjadi karena pendapatan Apple merosot sekitar 2 persen pada 2019. Raksasa ini hanya memperoleh laba senilai 55 milar dolar AS pada tahun yang sama. Sementara, ada 3 cerita di balik kelesuan ini, pertama penjualan produk andalannya, iPhone, yang memiliki 55 persen dari total penjualan perusahaan turun 14 persen. Kedua, layanan streaming berlangganan (18 persen) hanya tumbuh 16 persen. Ketiga, perangkat tambahan untuk ponsel seperti AirPods dan jam tangan, dan aksesori non-telepon lainnya (iPod, HomePods, dan Beats) ternyata melonjak 41 persen, tetapi itu semua hanya menyumbang 9 persen dari total penjualan perusahaan.

        Dalam tulisan kali ini, Senin (24/8/2020), Warta Ekonomi akan menceritakan kisah Apple. Dikutip dan diolah dari berbagai sumber relevan, kami mulai dengan hari-hari awal Apple, sampai pada revolusi dalam industri menjadi raksasa perusahaan teknologi yang dikenal hari ini. 

        Sebelum menjadi salah satu perusahaan terkaya di dunia, Apple adalah perusahaan rintisan kecil di Los Altos, California. Dua pendirinya, Steven P. Jobs dan Stephen G. Wozniak, keduanya putus kuliah, ingin mengembangkan komputer pribadi pertama di dunia yang ramah pengguna.

        Jobs dan Wozniak diperkenalkan pada 1971 oleh seorang teman, Bill Fernandez, yang kemudian menjadi salah satu karyawan awal Apple. Kedua Steves bisa akur berkat kecintaan mereka yang sama pada teknologi dan lelucon.

        Kedua sahabat itu juga menggunakan pengetahuan teknologi mereka untuk membuat 'kotak biru' yang memungkinkan untuk melakukan panggilan telepon jarak jauh secara gratis. Jobs dan Wozniak bekerja sama dalam game arcade Atari Breakout saat Jobs bekerja di Atari dan Wozniak bekerja di Hewlett-Packard (HP).

        Mimpi besar Wozniak terinspirasi dari sebuah komputer mikro pertama yang cukup sukses pada masanya, Altair 8800, yang ia saksikan pada Homebrew Computer Club, sebuah kelompok pecinta komputer di California pada 1975. Itu adalah sebuah komputer yang diisi chip mikroporsesor yang belum lama ditemukan.

        Dengan cepat, Wozniak, yang bekerja sebagai insinyur magang di HP, bersama mantan teman sekolahnya, Jobs, memulai produksinya ke garasi keluarga Jobs. Dari garasi itu, pada 1976, Apple didirikan oleh tiga orang, yaitu Steve Jobs, Steve Wozniak dan Ronald Wayne dengan tujuan untuk menjual personal computer buatan tangan Wozniak bernama Apple 1.

        Jadi, Woz menghasilkan komputer pertama pada 1976 dengan keyboard seperti mesin tik dan kemampuan untuk terhubung ke TV biasa sebagai layar. Belakangan diberi nama Apple I, itu adalah pola dasar dari setiap komputer modern.

        Apple I mulai dipasarkan dan dijual seharga 666,66 dolar AS. Wozniak sangat menyukai angka berulang dan karenanya angka mewah sebagai harganya.

        Apple I

        Namun demikian, Ronald Wayne memutuskan untuk meninggalkan perusahaan hanya beberapa minggu setelah didirikan. Wayne kemudian mengambil cek sebesar 800 dolar AS yang setara hampir 72 miliar dolar AS 40 tahun kemudian. Wayne adalah orang yang membuat sketsa logo Apple pertama yang kemudian digantikan oleh logo apel yang digigit yang dirancang oleh Rob Janoff pada 1977.

        Apple Computer Inc. didirikan pada 3 Januari 1977. Mike Markkula, multijutawan yang tertarik pada Apple I siap membantu perusahaan yang membutuhkan pendanaan dan keahlian bisnis. Mike Markkula adalah karyawan ke-3 dengan sepertiga saham di perusahaan. Dia menyarankan seorang pria bernama Michael Scott menjadi presiden dan CEO pertama perusahaan karena menurutnya Steve terlalu muda dan tidak disiplin untuk menjadi CEO.

        Pada 1977 Apple II diperkenalkan, juga oleh Wozniak. VisiCalc ('killer-app' pertama di dunia), perangkat lunak penghitung dan spreadsheet yang inovatif membantu komputer Apple II berdiri di depan pemimpin pasar Tandy dan Commodore PET.

        VisiCalc memberi pengguna alasan tambahan untuk membeli Apple II karena kompatibilitas perangktnya. Dengan diperkenalkannya grafik berwarna, Apple II mampu merevolusi industri komputer.

        Pada 1978, Apple memiliki kantor sungguhan dengan beberapa karyawan dan lini produksi Apple II.

        Di tahun-tahun berikutnya, pendapatan perusahaan Apple tumbuh secara eksponensial dua kali lipat setiap empat bulan. Penjualan tahunan mereka tumbuh dari 775.000 menjadi 118 juta dolar AS antara September 1977 dan September 1980 (tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata 533 persen).

        Apple II

        Jobs dan beberapa karyawan diizinkan untuk mengunjungi lab Xerox PARC pada 1979. Lab ini terkenal di dunia dengan printer laser, tetikus (mouse), jaringan ethernet, dan pencapaian teknologi lainnya. Jobs dan insinyurnya mengunjungi kampus PARC sebagai imbalan atas opsi untuk membeli 100.000 lembar Apple seharga 10 dolar AS per lembar.

        Pada 1980, persaingan semakin ketat antara Apple dengan IBM dan Microsoft di pasar. Apple merilis Apple III pada tahun yang sama untuk bersaing dengan perusahaan-perusahaan ini di pasar komputasi korporat.

        Apple III tidak berhasil karena cacat desain. Untuk mengurangi kebisingan, Jobs bersikeras bahwa komputer tidak memiliki kipas atau ventilasi yang pada gilirannya menimbulkan masalah karena panas berlebih yang berbahaya. Dengan demikian, Apple III kalah dari komputer IBM.

        Namun, Jobs telah diyakinkan dari kunjungan ke lab Xerox PARC bahwa semua komputer masa depan perlu menggunakan Graphical User Interface (GUI) seperti yang digunakan saat ini. Dia segera memulai pengembangan GUI untuk komputer Apple generasi berikutnya, Apple Lisa.

        Apple III

        Sayangnya, Jobs dikeluarkan dari tim Lisa karena perselisihan dan menjadi bagian dari proyek komputer berbiaya rendah, Macintosh. Lisa dirilis pada 1983 dan mengalami penjualan yang buruk karena harganya yang tinggi dan dukungan perangkat lunak yang terbatas.

        Apple go public pada 12 Desember 1980, dengan harga 22 dolar AS per saham. Menurut EDN Network, saham Apple senilai 4,6 juta dolar AS segera terjual dan menghasilkan lebih banyak modal daripada IPO (Penawaran Umum Perdana) lainnya sejak Ford Motor Company pada 1956.

        IPO tersebut menciptakan kekayaan 217 juta dolar AS untuk Steve Jobs, pemegang saham terbesar. IPO perusahaan juga menghasilkan 300 jutawan lainnya secara instan.

        Setelah digantikan dari tim Lisa, Jobs menjadi pimpinan tim Macintosh. Apple Macintosh dikenal sebagai komputer paling ramah pengguna saat ini. Ia juga dikenal sebagai komputer pribadi pasar massal pertama yang memiliki fitur GUI dan tetikus integral.

        Macintosh, tidak seperti Lisa, sukses berkat pemasaran yang intens dengan iklan ikonik "1984" yang disutradarai oleh Ridley Scott yang ditayangkan selama Super Bowl dan tidak pernah lagi.

        Meskipun perangkat keras grafis yang digunakan sangat mahal, Apple memutuskan untuk menjual Macintosh dengan harga yang terjangkau oleh pengguna rumahan.

        Grafis hitam dan putih serta kemampuan visualnya menarik perhatian para profesional desain dan sangat sukses di pasar penerbitan desktop karena itu sama. Itu memiliki pegangan yang membuatnya portabel dan juga terlihat ramah.

        Macintosh dengan harga 2.495 dolar AS mulai dijual pada Januari 1984. Itu adalah nilai yang baik untuk uangnya meskipun tidak murah. Pada awal Mei 1984, 70.000 unit dikirim sebagai hasil dari iklan "1984".

        Pada 1983, sekitar waktu peluncuran Macintosh, Jobs mempekerjakan John Sculley sebagai CEO Apple yang baru ketika Mark Markkula, CEO kedua ingin pensiun. Scully adalah CEO Pepsi termuda pada saat itu, tetapi pekerjaan membawanya ke Apple dengan pertanyaan legendaris, “Apakah Anda ingin menjual air bergula selama sisa hidup Anda? Atau apakah Anda ingin ikut dengan saya dan mengubah dunia?"

        Namun, ketegangan tumbuh antara Jobs dan Sculley ketika Macintosh gagal mematahkan dominasi IBM. Selain itu, Jobs suka melakukan hal-hal dengan caranya sendiri sementara Sculley menginginkan pengawasan ketat pada produk masa depan karena Lisa dan Macintosh belum mampu bersaing dengan IBM dan lainnya pada saat itu.

        Pada 1985, ketika perselisihan meruncing antara Jobs dan Sculley, Jobs berusaha untuk menggulingkan Sculley dengan melancarkan kudeta yang kemudian menjadi bumerang. Dewan Apple memihak Sculley dan mencopot Jobs dari tugas manajerialnya.

        Jobs kemudian berhenti dari pekerjaannya dan mendirikan perusahaan baru yang membuat workstation canggih bernama NeXT. Steve Wozniak juga pergi sekitar waktu yang sama dengan menjual sebagian besar sahamnya dengan mengatakan bahwa perusahaannya salah arah.

        Dengan keluarnya Jobs dari perusahaan, dewan direksi bebas memikirkan mesin seperti apa yang akan diproduksi Apple. Mereka memutuskan untuk menargetkan pasar kelas atas dengan Mac yang lebih mahal.

        Steve Jobs menentang gagasan menaikkan harga dan hanya setelah dia pergi barulah dewan direksi dapat menerapkan kebijakan ini. Mereka sepakat bahwa meskipun lebih sedikit unit yang dapat dijual, keuntungan yang sama atau lebih tinggi ingin dicapai.

        Kebijakan ini disebut "55 or die" yang merupakan aturan Jean-Louis Gassée bahwa Macintosh II harus menghasilkan setidaknya 55 persen keuntungan per mesin. Gassée adalah orang yang dipekerjakan Sculley untuk menggantikan Steve Jobs.

        Meskipun komputer Apple cukup mahal dibandingkan dengan komputer lain di pasaran, mereka memiliki keunggulan seperti antarmuka pengguna yang membuat penggunanya tetap setia. Apple memperkenalkan laptop PowerBook dan sistem operasi sistem 7 pada 1991. Sistem 7 berada di belakang memberi warna pada OS Macintosh dan digunakan hingga 2001 ketika OS X dirilis.

        Pada dekade 1990-an Apple mencoba masuk ke pasar baru. Gassée juga mengambil bagian dalam pengembangan produk baru seperti Newton MessagePad dan eMate yang bermimpi bahwa produk ini akan mendorong perusahaan menuju ketinggian baru.

        Namun, dengan harga setinggi 700 dolar AS dan fungsinya terbatas untuk mencatat dan mengelola kontak, produk baru ini tidak berhasil di pasar. Dan Newton MessagePad menjadi kegagalan Apple pada 1990-an.

        Masa jabatan Gassee juga berakhir pada 1990. Apple kemudian memperkenalkan Macintosh Classic, Macintosh LC dan Macintosh IIsi, yang merupakan model dengan biaya lebih rendah dan mereka juga berhasil menghasilkan penjualan yang signifikan.

        Kebijakan Apple "55 or die" menjadi bumerang dalam beberapa tahun terakhir dekade 1990-an ketika klon IBM semakin murah dan pengaruh Microsoft mulai meningkat. Meskipun Mac menawarkan pustaka perangkat lunak yang sangat baik, mereka terbatas. Windows 3.0, sebaliknya, dijual untuk komputer komoditas murah.

        Apple perlu menemukan jalannya kembali ke pasar dan karena itu mereka memperkenalkan jajaran komputer yang sama sekali baru: Quadra, Centris, dan Performa. Performa dimaksudkan sebagai item stok untuk toko serba ada (department store) dan outlet gaya hidup lainnya karena komputer Apple hanya tersedia melalui surat atau dealer resmi.

        Tidak ada Apple Store saat itu. Lini komputer ini, pada kenyataannya, stok mereka yang ada diganti mereknya dengan menambahkan perangkat lunak ramah konsumen baru seperti ClarisWorks dan Grolier Encyclopaedia untuk menarik pengguna rumahan. Hal ini justru menimbulkan kebingungan di antara pelanggan karena mereka tidak begitu memahami perbedaan antara model-model ini.

        Apple juga bereksperimen pada produk seperti kamera digital, pemutar audio CD portabel, pengeras suara (speaker), peralatan TV, dll., Tetapi semuanya tidak berhasil. Pangsa pasar dan harga saham Apple terus merosot.

        Terus menambah kesalahan, Sculley menghabiskan banyak waktu dan uang untuk membawa Sistem 7 ke mikroprosesor IBM/Motorola PowerPC baru, bukan Prosesor Intel. Karena sebagian besar perangkat lunak ditulis untuk prosesor Intel, dan harganya lebih murah, Apple tidak beruntung menemukan jalannya kembali ke pasar.

        Dengan rangkaian produk yang sangat tidak berhasil dan keputusan mahal untuk pindah ke PowerPC, dewan Apple sudah merasa cukup. Pada 1993 Sculley dipecat dan digantikan oleh Michael Spindler sebagai CEO baru, seorang ekspatriat Jerman yang telah bekerja dengan Apple sejak 1980-an.

        Spindler, sayangnya, harus mengikuti kesalahan PowerPC Sculley. PowerPC pertama yang dijalankan oleh Macintosh dirilis pada 1994 tetapi kemalangan Apple terus berlanjut. Salah satu alasannya adalah karena popularitas Windows di pasaran saat itu.

        Pada 1996, Spindler digantikan oleh Gil Amelio sebagai CEO. Amelio melakukan beberapa perubahan seperti melakukan PHK ekstensif dan memotong biaya. Masa jabatannya juga bermasalah karena saham Apple mencapai level terendah 12 tahun. Amelio kemudian memutuskan untuk membeli Komputer NeXT Jobs seharga 429 juta dolar AS pada Februari 1997 dan membawa kembali Steve Jobs ke Apple.

        Jobs meyakinkan dewan untuk menjadikannya CEO sementara pada Juli 1997. Karena kerugian finansial yang besar dan rekor harga saham yang rendah selama tiga tahun, dewan setuju dengan Jobs. Amelio mengundurkan diri seminggu kemudian.

        Selama Macworld Expo 1997, Jobs mengumumkan bahwa Apple bergandengan tangan dengan Microsoft untuk membuat versi baru Microsoft untuk Macintosh. Dia juga mengumumkan bahwa Microsoft telah menginvestasikan 150 juta dolar AS dalam saham Apple non-voting. Pada 10 November 1997, Apple memperkenalkan Apple Store Online.

        Jobs terkesan dengan bakat desain Jonathan Ive dan mereka berpasangan untuk membangun kembali status Apple. IMac diperkenalkan pada 15 Agustus 1998, komputer all in one. Jonathan Ive memimpin tim desain iMac dan dia kemudian merancang iPod dan iPhone. Total 80.000 unit iMac terjual hanya dalam 5 bulan berkat fitur teknologi modern dan desain yang unik.

        Jobs tidak menginginkan rangkaian produk yang luas dan lebih memilih untuk berkonsentrasi pada rangkaian produk yang sempit. Dia mengurangi jangkauan komputer menjadi empat --dua untuk bisnis dan dua untuk konsumen. Dia juga menutup banyak divisi lain termasuk Newton MessagePad.

        Pada 1998, Apple membeli Proyek Macromedia’s Key Grip Software , sehingga memperluas pasar pengeditan videonya. Produk tersebut diberi nama Final Cut Pro saat diluncurkan pada April 1999. Belum selesai bahkan pada saat penjualannya. Pengembangan Key Grip Software menyebabkan Apple merilis produk pengeditan video yang disebut iMovie pada bulan Oktober 1999.

        Mac OS X diperkenalkan menggantikan System 7 pada 2001 yang didasarkan pada sistem operasi dari komputer NeXT. Pada tahun yang sama, pemutar audio digital portabel iPod dirilis, dan terjual 100 juta unit dalam waktu enam tahun.

        Setelah itu, Apple mengakuisisi perusahaan Jerman Astarte dan Apple menciptakan iDVD untuk pasar konsumen menggunakan teknologi pembuatan DVD Astarte. Apple membeli dua perusahaan pada tahun 2002 --Nothing Real untuk aplikasi pembuatan komposisi digital dan Emagic untuk aplikasi produktivitas musik Logic. Apple menjadi produsen komputer pertama yang memiliki perusahaan musik setelah membeli Emagic.

        Toko musik iTunes Apple diperkenalkan pada 2003 dan layanan ini menawarkan unduhan musik online seharga 0,99 dolar AS per lagu dan juga mengintegrasikannya ke iPod. iTunes menjadi pengecer musik terbesar di dunia pada 2005.

        Pada 2006, Apple akhirnya memutuskan untuk beralih ke arsitektur sistem berbasis Intel. MacBook Pro adalah laptop pertama Apple dengan prosesor inti intel.

        Antara periode 2003 dan 2006, harga saham Apple meningkat lebih dari sepuluh kali lipat, dari 6 per saham menjadi 80 dolar AS per saham.

        IPhone diumumkan di Macworld Expo pada 9 Januari 2007. Jobs juga mengumumkan bahwa Apple Computer, Inc kemudian akan disebut Apple Inc. karena perusahaan telah memperluas penekanannya pada elektronik konsumen juga.

        Sudah 270.000 iPhone terjual selama 30 jam pertama penjualannya dan kemudian dikenal sebagai "pengubah permainan untuk industri". Kesuksesan yang meluas dicapai dengan pengenalan produk iPhone, iPod Touch, dan iPad.

        AppStore diluncurkan oleh Apple pada Juli 2008 untuk menjual aplikasi pihak ketiga untuk iPhone dan iPod-Touch. Dalam sebulan, 60 juta aplikasi terjual melalui toko daring tersebut dan mampu mencatatkan pendapatan harian rata-rata 1 juta dolar AS. Apple juga menjadi pemasok ponsel terbesar ketiga di dunia berkat popularitas iPhone.

        Saham Apple mencapai 300 dolar AS pada Oktober 2010.

        Steve Jobs mengundurkan diri dari jabatannya sebagai CEO karena faktor kesehatan pada 24 Agustus 2011, dan digantikan oleh Tim Cook. Jobs meninggal dunia pada tanggal 5 Oktober 2011, yang menandai berakhirnya era yang luar biasa bagi Apple dan membawa perubahan besar dalam sejarah Apple.

        Namun, Apple masih terus mempengaruhi pasar dengan keajaiban teknologi yang inovatif hingga saat ini.

        Baca Juga: 21 Fintech Miliki Pinjaman Macet di Atas 5%, OJK Siap Tindak Tegas

        Penulis: Muhammad Syahrianto
        Editor: Muhammad Syahrianto

        Bagikan Artikel: