Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Panduan untuk 'Foodpreneurs' Pemula

Panduan untuk 'Foodpreneurs' Pemula Kredit Foto: Unsplash/Whitney Wright
Warta Ekonomi, Jakarta -

Dengan melejitnya restoran di mana-mana, ada wirausaha yang semakin menyelidiki bisnis makanan. Ini berarti bahwa masyarakat berpotensi menyaksikan bentuk-bentuk makanan yang baru dan lebih cerdas (bisnis) akan memukul pasar.

Di sini, pengusaha India mencoba untuk menyoroti potensi model cerdas dalam domain makanan; yang juga bisa berfungsi sebagai panduan untuk “foodpreneurs” pemula.

Peluang untuk benar-benar mendengarkan pelanggan

Hari ini, setiap bisnis memiliki tagline "pelanggan adalah raja"; tetapi ketika datang ke implementasi yang sebenarnya hanya ada segenggam yang benar-benar menempel pada tagline ini. Di sinilah jiwa kewirausahaan Anda dalam makanan bisa berguna.

“Dunia sedang berubah. Saat ini, orang-orang jauh lebih sadar tentang apa yang mereka masukkan ke dalam tubuh mereka,” kata Sushmita Subbaraju, pemilik bersama di Carrots Restaurant.

Subbaraju menunjukkan bahwa yang terbaik adalah menggabungkan preferensi orang lain dan juga Anda (sebagai wirausaha) untuk menyiapkan resep agar benar-benar memenuhi kebutuhan para tamu. Big Data dan Data Analytics dapat menjadi pendorong teknologi potensial dalam pendekatan ini.

Kolaborasi kreatif

Jika Anda seorang foodpreneur juga fokus pada menyiapkan resep, maka Anda dapat berkolaborasi tanpa benar-benar membagikan rahasia resep Anda dan bahkan tanpa mengambil milik orang lain. Juga, karena makanan adalah masalah yang dekat dengan hati, itu pasti akan menangkap perhatian orang dengan mudah. Sebagai pengusaha makanan, Anda juga berpotensi untuk melakukan ekspedisi murni; sebuah tren yang sekarang menjadi langka.

Bisnis didirikan

Ketika Anda berada di domain kuliner, sebagai pengusaha; model pintar Anda dapat berfungsi sebagai perusahaan bisnis yang efektif.

Keuntungan dalam bisnis kuliner adalah model pendapatan relatif lebih mudah untuk mengatur karena pendapatan langsung dari konsumen akhir. Ini juga berpotensi diterjemahkan menjadi peluang.

“Jika Anda memberi setiap anggota tim, tanpa memandang senioritas atau pengalaman mereka, kesempatan untuk berbagi ide dan menunjukkan keahlian mereka, Anda akan terkejut dengan hidangan inovatif yang akan muncul,” kata Subbaraju.

Baca Juga: Mengejutkan! Pertama Kalinya Elektabilitas Anies di Posisi Kedua, La Ode: Ada Partai yang Sudah Resmi Beri Dukungan....

Penulis: Clara Aprilia Sukandar
Editor: Clara Aprilia Sukandar

Advertisement

Bagikan Artikel: