ASEAN Didesak untuk Melihat ke Luar China untuk Investasi, Ini Alasannya

ASEAN Didesak untuk Melihat ke Luar China untuk Investasi, Ini Alasannya Kredit Foto: Antara/Setpres/Muchlis Jr

Negara-negara Asia Tenggara yang kekurangan uang harus melihat ke luar China dan Inisiatif Sabuk dan Jalannya untuk bantuan ekonomi karena Beijing terlihat lebih fokus di dalam negeri, kata para analis.

Pemerintah daerah telah melihat BRI untuk meningkatkan ekonomi mereka di tahun-tahun mendatang, tetapi para analis mengatakan kepada VOA bahwa kemurahan hati China dan investasi asing memiliki batas dan bahwa Beijing lebih peduli dengan menopang ekonominya sendiri daripada dengan inisiatif baru untuk mempromosikan pertumbuhan pasca-pandemi di tempat lain.

Baca Juga: Gagalnya Kerja Sama Myanmar Bikin Komandan Junta Sulit Hadir di KTT ASEAN

“Dalam beberapa tahun terakhir kita harus mengatakan bahwa perkembangan BRI, misalnya perdagangan seperti investasi, sedang melambat. Ini tidak sekuat, katakanlah, lima tahun yang lalu,” Kaho Yu, analis utama dalam politik dan energi Asia di Verisk Maplecroft di Singapura, mengatakan, dikutip laman VOA, Senin (4/10/2021).

Dia mengatakan penguncian pandemi telah memperburuk penundaan yang sudah signifikan dalam membangun proyek infrastruktur, dengan ketegangan geopolitik dan sentimen anti-China juga mempengaruhi investasi.

BRI

Diluncurkan pada tahun 2013 oleh Presiden China Xi Jinping, BRI adalah inti dari kebijakan luar negeri China, dengan investasi di 70 negara serta di organisasi internasional.

Menurut American Enterprise Institute, kontrak BRI yang ditandatangani mencapai $46,54 miliar pada tahun lalu – dengan negara-negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara mengambil bagian terbesar dari 36% – untuk dibelanjakan pada proyek infrastruktur mulai dari jalan raya dan pelabuhan hingga rel kereta api dan bendungan.

Namun, beberapa dekade pertumbuhan yang kuat berakhir dengan pandemi, dan semua negara mengalami kontraksi ekonomi yang tajam pada tahun 2020. Rebound yang banyak digembar-gemborkan gagal terwujud tahun ini karena varian delta bertahan.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi melakukan tur ke Indochina bulan lalu setelah para menteri negara ASEAN mengadakan pertemuan puncak BRI online untuk membahas inisiatif baru yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan pascapandemi.

Analis Yu mengatakan BRI akan tetap menjadi landasan kebijakan luar negeri Beijing untuk masa mendatang dan ASEAN, mengingat kedekatannya dengan China, berada pada posisi yang lebih baik untuk memenangkan dolar investasi daripada negara-negara di bagian lain dunia.

“Namun, meskipun demikian, tidak mungkin untuk melihat megaproyek yang telah kita lihat selama beberapa tahun terakhir,” katanya.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini