Kisah Perusahaan Raksasa: Populerkan Model Cash and Carry, Antarkan Metro Jadi Peritel Top Jerman

Kisah Perusahaan Raksasa: Populerkan Model Cash and Carry, Antarkan Metro Jadi Peritel Top Jerman Kredit Foto: Reuters

Pada akhir 1992, Metro menambahkan konglomerat ritel lain ke dalam portofolionya, membeli saham mayoritas di perusahaan induk Jerman Asko Deutsche Kaufhaus. Properti Asko termasuk jaringan toko grosir dan eceran, toko furnitur, dan pusat perbaikan rumah Praktiker.

Pada tahun 1993, Metro swasta memiliki saham pengendali di Kaufhof, Asko, dan anak perusahaan Asko, Deutsche SB-Kauf semua perusahaan yang terdaftar di bursa saham Eropa. Kepemilikan tersebut tidak hanya meninggalkan Metro dengan pangsa pasar yang dominan di sektor ritel makanan Jerman, tetapi juga mengangkatnya menjadi salah satu grup ritel terbesar di dunia.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: TJX, Departement Store Amerika yang Andalannya Diskon Gede-gedean

Beisheim menyerahkan kendali kepada rekan dekat Erwin Conradi, yang telah bergabung dengan Metro pada tahun 1970. Conradi akan mendominasi manajemen perusahaan selama lima tahun ke depan.

Conradi mengumumkan pada bulan Oktober 1995 bahwa Metro Holding berencana untuk mendirikan perusahaan baru, Metro AG, dengan menggabungkan empat operasi terbesar Jerman: Kaufhof, Asko, SB-Kauf, dan Metro Cash & Carry.

Merger ini sebagian besar didorong oleh belanja konsumen Eropa yang lamban dan sektor ritel yang padat.

"Kepercayaan konsumen selama tahun-tahun mendatang tampaknya akan tetap lemah," Conradi menjelaskan dalam wawancara Maret 1996 dengan The Daily Telegraph. "Harga akan menjadi lebih penting dan bagi perusahaan itu berarti penghematan biaya akan menjadi lebih penting dari sebelumnya."

Konsolidasi memungkinkan grup baru untuk memangkas biaya sambil meningkatkan penjualan dan menciptakan platform untuk ekspansi global. Conradi memperkirakan penjualan akan meningkat menjadi DM76,4 miliar (52 miliar dolar) pada tahun 1998, lebih dari 22 persen di atas total penjualan grup tahun 1995. Dia menambahkan bahwa laba bersih akan berlipat ganda selama periode tersebut dari DM719 juta menjadi DM1,47 miliar.

Pada bulan Mei 1996, pemegang saham Kaufhof, Asko, dan SB-Kauf yang diperdagangkan secara publik menyetujui rencana pertukaran saham dan merger yang dimulai pada awal tahun. Dengan perkiraan nilai 10 miliar dolar, Metro AG berkantor pusat di Düsseldorf/Cologne dan dalam semalam menjadi pengecer terbesar di Eropa dan di antara lima besar di dunia.

Perusahaan ini terdaftar di indeks saham DAX Jerman untuk pertama kalinya pada tanggal 25 Juli 1996. Di bawah pengaturan kepemilikan yang kompleks, Metro Holding swasta mempertahankan 60 persen saham di perusahaan tersebut, saham yang dikendalikan oleh Beisheim dan Haniel dan Schmidt- Keluarga Ruthenbeck melalui perusahaan induk lain.

Penjualan bersih tahun pertama untuk perusahaan baru mencapai DM55 miliar (35,4 miliar dolar) dan laba bersih DM717 juta (393 juta dolar). Perusahaan ini memiliki lebih dari 130.000 karyawan.

Setelah konsolidasi, Metro memulai serangkaian akuisisi dan divestasi yang dirancang untuk memperkuat bisnis inti dan bergerak maju dengan ekspansi. Pada tahun 1997 ditambahkan 59 pusat perbaikan rumah Wirichs untuk melengkapi rantai Praktiker.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini