Ironi, Squid Game Ternyata Juga Ditonton Banyak Rakyat Korea Utara

Ironi, Squid Game Ternyata Juga Ditonton Banyak Rakyat Korea Utara Kredit Foto: Netflix

Sejumlah orang Korea Utara secara mengejutkan menonton serial sukses Netflix, Squid Games, yang sempat dicap sebagai bentuk nyata sistem kapitalis Korea Selatan. Sebuah ironi karena bulan lalu rezim Kim Jong Un menyebar propaganda mengecam Squid Game dengan menyensor dan memblokir semua budaya dari selatan.

"Squid Game telah dapat memasuki negara tersebut dengan perangkat penyimpanan memori seperti USB flash drive dan kartu SD, yang diselundupkan dengan kapal dan kemudian masuk ke pedalaman," kata seorang warga Korea Utara kepada Radio Free Asia, dikutip Kamis (18/11/2021).

Baca Juga: Korea Utara Beri Tahu Militernya untuk Siap Berperang, Bukan dengan Negara tapi Menghadapi...

Warga tersebut mengatakan Squid Game berbicara kepada (beberapa) warga kaya Korea Utara, yang mereka sendiri terjebak dalam situasi hidup atau mati di mana momok pemenjaraan atau eksekusi selalu membayangi, serta orang-orang muda negara itu.

"Mereka diam-diam menonton pertunjukan di bawah selimut mereka di malam hari di pemutar media portabel mereka," kata warga itu.

Squid Game, yang menjadi sensasi setelah mulai streaming pada bulan September, berfokus pada sekelompok orang yang sangat berhutang budi di Korea Selatan.

Mereka pertama kali ditipu ke dalam turnamen mematikan permainan anak-anak --"Squid Game" adalah nama permainan sekolah yang populer di Korea Selatan-- tetapi kemudian banyak dari mereka secara sukarela kembali, menyadari bahwa permainan itu mungkin satu-satunya kesempatan mereka untuk memenangkan uang yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup.

Peluang untuk bertahan hidup tidaklah bagus --pikirkan Hunger Games, yang hanya menampilkan kontes seperti lampu merah, lampu hijau, dan kelereng.

Mustahil untuk mengetahui pada skala apa pertunjukan itu ditonton di Korea Utara, tetapi fakta bahwa orang-orang menontonnya sungguh luar biasa.

Korea Utara adalah negara pertapa di masa normal, tetapi menjadi lebih picik dalam menanggapi pandemi. Ini menutup perbatasannya ke China, satu negara Squid Game diselundupkan, menyebabkan kekurangan pangan yang menurut PBB telah memperburuk pasokan untuk populasi yang sudah kelaparan.

Tahun lalu pemerintah Korea Utara mengesahkan undang-undang "pemikiran anti-reaksioner" yang memberlakukan hukuman drastis bagi orang-orang yang kedapatan mendistribusikan atau mengonsumsi media asing, yang berarti menyebarkan atau menonton Squid Game berisiko menimbulkan hukuman mati.

"Penegakan hukum tidak bermain-main dengan undang-undang baru dan mereka berusaha keras untuk membasmi setiap contoh budaya kapitalis," seorang warga kedua mengatakan kepada Radio Free Asia.

"Tapi masa-masa sulit karena pandemi, jadi polisi pun berjuang untuk memenuhi kebutuhan. Memasukkan beberapa dolar di saku mereka akan membuat mereka pergi jika ketahuan menonton media Korea Selatan. Jadi itu berarti semakin banyak orang di sini. akan menonton Squid Game bergerak maju," ujarnya.

Waspada terhadap budaya dari Korea Selatan, rezim Korea Utara telah mencoba memutar acara sebagai bukti bahwa kapitalisme tidak bekerja, dengan media pemerintah bulan lalu menyebutnya 'kenyataan hidup di dunia di mana orang dinilai hanya dengan uang.

"Dikatakan bahwa (Squid Game) membuat orang menyadari kenyataan menyedihkan dari masyarakat Korea Selatan yang kejam di mana manusia didorong ke dalam persaingan ekstrem dan kemanusiaan mereka dimusnahkan," tulis media yang dikelola pemerintah.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini