Menhan Israel Gambarkan Kemampuan Drone Iran: Pembawa Bahan Peledak TNT

Menhan Israel Gambarkan Kemampuan Drone Iran: Pembawa Bahan Peledak TNT Kredit Foto: AP Photo/SepahNews

Pidato Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz pada Selasa (23/11/2021) menandai kedua kalinya dalam beberapa bulan terakhir bahwa ia telah mengungkap lokasi pangkalan drone Iran.

Pada bulan September, ia mengidentifikasi pangkalan drone Iran di daerah tengah Kashan, utara kota Isfahan, yang katanya digunakan tidak hanya oleh Iran tetapi juga untuk melatih proxy Iran.

Baca Juga: Naftali Bennett: Israel Tertidur Usai Kesepakatan Nuklir Iran, Kami akan Belajar

Gantz pada Selasa (23/11/2021) juga mengungkapkan bahwa pesawat tak berawak yang diluncurkan oleh Iran dari Suriah ke wilayah udara Israel pada tahun 2018 tidak melakukan misi serangan langsung –seperti yang telah tersirat– tetapi malah digunakan untuk mengangkut TNT ke operasi teroris di Tepi Barat.

“Pada Februari 2018, Iran meluncurkan drone model Shahed 141 dari lapangan terbang T4 menuju Israel. Dalam hal ini, Iran menggunakan drone untuk sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya: mentransfer persenjataan ke proxy untuk digunakan dalam serangan teror. UAV diluncurkan oleh utusan Iran di Suriah, membawa paket bahan peledak TNT, dan tujuannya adalah operasi teroris di Yudea dan Samaria dan ditembak jatuh oleh Israel di dekat Beit She'an,” kata Gantz, dikutip laman Times of Israel, Rabu (24/11/2021).

Dalam pidatonya pada hari Selasa, Gantz mencatat penggunaan proxy Iran di seluruh wilayah, di Suriah, Yaman, Lebanon dan Irak.

“Hanya dalam seminggu terakhir, 14 serangan pesawat tak berawak telah dilakukan dari wilayah Yaman terhadap Arab Saudi, tampaknya termasuk serangan di Bandara King Abdulaziz dan fasilitas minyak Aramco. Di Lebanon, yang mengalami krisis parah dan membutuhkan makanan dan bahan bakar, Iran mendanai Hizbullah dengan lebih dari $600 juta per tahun, yang terutama ditujukan untuk sekte Syiah, dan oleh karena itu memecah negara itu bersama dengan kemampuannya. untuk memerintah,” kata Gantz.

Menteri pertahanan juga merujuk pada upaya pembunuhan yang gagal baru-baru ini terhadap perdana menteri Irak, di mana sejumlah drone peledak diterbangkan ke rumahnya.

Gantz tidak secara langsung menuduh Iran berada di balik serangan itu, tetapi mengatakan bahwa kendaraan udara tak berawak yang digunakan adalah "drone peledak dari jenis yang disebarkan Iran ke seluruh wilayah."

Iran dan milisi yang bersekutu dengan Iran di Irak telah membantah terlibat dalam upaya pembunuhan itu.

Menteri pertahanan menuduh Iran berusaha untuk mengambil alih tidak hanya Timur Tengah, tetapi seluruh dunia.

“Metode Iran sederhana: Pertama kita ambil Damaskus, lalu kita ambil Berlin,” katanya.

Gantz mengatakan Iran saat ini berusaha untuk memperluas pengaruhnya ke Afghanistan, menyusul penarikan AS dari negara itu, yang telah membuat negara yang dilanda perang itu berantakan.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini