Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pertama Dalam Sejarah, Tingkat Hash Bitcoin Terendah setelah Tindakan China

Pertama Dalam Sejarah, Tingkat Hash Bitcoin Terendah setelah Tindakan China Kredit Foto: Unsplash/Executium
Warta Ekonomi, Jakarta -

Tingkat hash global jaringan Bitcoin turun hingga 84 exahash per detik (EH/s) pada awal Juni 2021 setelah tindakan keras Pemerintah China terhadap sektor pertambangan kripto.

Menurut Blockchain.com, di samping itu tingkat hash global juga telah meningkat dan tumbuh 108% sejak Juni dengan kinerja jaringan Bitcoin pada rata-rata tujuh hari bergulir 175 EH/s pada hari Rabu, (10/12).

Baca Juga: Bitcoin Ragu Capai Harga Tertinggi 100.000 Dolar, Ini Kata Hougan

Melansir dari Cointelegraph, angka tersebut kira-kira 3% lebih rendah dari level puncak 180 EH/dtk yang terlihat pada puncak siklus bull sebelumnya di bulan Mei. Ini adalah kepercayaan umum bahwa tren tingkat hash sesuai dengan harga Bitcoin (BTC), menunjukkan bahwa mungkin ada beberapa tindakan harga positif di cakrawala meskipun sentimen suram secara keseluruhan di pasar saat ini.

Namun, aktualitas tingkat hash global ATH sulit ditentukan. Hal ini disebabkan banyaknya platform populer berbeda dalam perkiraan tentang sejarah dan kinerja jaringan Bitcoin saat ini. Menurut data dari BitInfoCharts, ATH pada bulan Mei mencapai 197 EH/s sebelum turun ke angka 68 EH/s pada bulan Juni. Pada hari Rabu, berbagai platform memiliki tingkat hash Bitcoin pada 191 EH/dtk, sementara YCharts memiliki kinerja saat ini pada 186 EH/dtk.

Sebelum pelarangan, penambang Bitcoin yang berbasis di China menyumbang 70% dari tingkat hash global. Lanskap telah berubah secara dramatis sejak itu dengan Amerika Serikat menjadi negara yang menyumbang mayoritas tingkat hash Bitcoin sebesar 42%, per perkiraan dari indeks Konsumsi Listrik Bitcoin Universitas Cambridge.

Baca Juga: Bikin Bingung! Anies Baswedan Sebut Banjir Diselesaikan dengan Scientific Bukan Politik: 5 Tahun Menjabat Cuma...

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Advertisement

Bagikan Artikel: