Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Apa Itu DBMS?

Apa Itu DBMS? Kredit Foto: Unsplash/Markus Spiske
Warta Ekonomi, Jakarta -

Database management system (atau DBMS) pada dasarnya tidak lebih dari sistem penyimpanan data yang terkomputerisasi. Pengguna sistem diberikan fasilitas untuk melakukan beberapa jenis operasi pada sistem tersebut baik untuk memanipulasi data dalam database atau pengelolaan struktur database itu sendiri. Database management system (DBMS) dikategorikan menurut struktur atau tipe datanya.

Ada beberapa jenis database yang dapat digunakan pada mainframe untuk mengeksploitasi z/OS®, yakni inverted list, hierarchic, network, atau relational.

Baca Juga: Apa Itu Tarif?

Situs mainframe cenderung menggunakan model hierarkis ketika struktur data (bukan nilai data) dari data yang diperlukan untuk aplikasi relatif statis. Misalnya, struktur database Bill of Material (BOM) selalu memiliki nomor bagian perakitan tingkat tinggi, dan beberapa tingkat komponen dengan subkomponen.

Struktur biasanya memiliki komponen perkiraan, biaya, dan data harga, dan sebagainya. Struktur data untuk aplikasi BOM jarang berubah, dan elemen data baru (bukan nilai) jarang diidentifikasi. Penerapan ini biasanya dimulai di bagian atas dengan nomor bagian perakitan, dan turun ke komponen detail.

Sistem basis data hierarkis dan relasional memiliki manfaat yang sama. RDBMS memiliki keuntungan tambahan yang signifikan dibandingkan DB hierarkis karena tidak bersifat navigational. Yang dimaksud dengan navigational adalah bahwa dalam database hierarkis, programmer aplikasi harus mengetahui struktur database.

Program harus berisi logika khusus untuk menavigasi dari segmen akar ke segmen anak yang diinginkan yang berisi atribut atau elemen yang diinginkan. Program tetap harus mengakses segmen-segmen yang mengintervensi, meskipun itu tidak dibutuhkan.

Mengenal Apa Itu DBMS

Database Management System (DBMS) adalah software untuk menyimpan dan mengambil data pengguna sambil mempertimbangkan langkah-langkah keamanan yang tepat. Ini terdiri dari sekelompok program yang memanipulasi database. DBMS menerima permintaan data dari aplikasi dan menginstruksikan sistem operasi untuk menyediakan data spesifik. Dalam sistem yang besar, DBMS membantu pengguna dan software pihak ketiga lainnya untuk menyimpan dan mengambil data.

DBMS memungkinkan pengguna untuk membuat database mereka sendiri sesuai kebutuhan mereka. Istilah "DBMS" mencakup pengguna database dan program aplikasi lainnya. Ini menyediakan interface antara data dan aplikasi software.

Sejarah DBMS

Berikut adalah landmark penting dari sejarah DBMS:

1960 - Charles Bachman merancang sistem DBMS pertama.

1970 – Codd memperkenalkan Sistem Manajemen Informasi (IMS) IBM.

1976- Peter Chen menciptakan dan mendefinisikan model Entity-relationship yang juga dikenal sebagai model ER.

1980 - Model Relasional menjadi komponen database yang diterima secara luas.

1985- Object-oriented DBMS dikembangkan.

1990-an - Penggabungan object-oriented dalam DBMS relasional.

1991- Microsoft mengirimkan akses MS, DBMS pribadi dan yang menggantikan semua produk DBMS pribadi lainnya.

1995: Aplikasi database internet pertama diluncurkan.

1997: XML diterapkan pada database processing. Banyak vendor mulai mengintegrasikan XML ke dalam produk DBMS.

Penulis: Patrick Trusto Jati Wibowo
Editor: Alfi Dinilhaq

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan